Prof. Kais Said, Ahli Hukum Tata Negara Jadi Presiden Terpilih Tunisia


Siapa sangka seorang dosen juga ahli hukum konstitusi ini berhasil memenangkan pilpres Tunisia yang digelar Ahad kemarin (13/10/2019) dengan kemenangan mutal 72,71% di putaran kedua. Sebelumnya beliau hanya dosen biasa, ngopi sebelum masuk kelas di pojokan kantin kampus. Tapi statementnya seringkali bikin banyak pihak gerah, contohnya Israel.

Salah satu statement fenomenal @KaisSaiid adalah: "Kita saat ini sedang berperang dg Israel. Menjalin hubungan dg Israel adalah pengkhianatan besar."

[video]
Seorang ahli hukum bicara suatu masalah dg jujur akan terdengar sangat menarik.

Kemenangan @KaisSaiid ini sangat menarik. Sebagai seorang dosen sekaligus pengamat dia masuk medan politik Tunis dg percaya diri yang tinggi. Dia tidak gagap menghadapi status quo apalagi dg menjilat. Ini juga bisa jadi pelajaran bagi akademisi kita di tanah air.

Memperbaiki bangsa bukan hanya tugas politisi tapi juga tugas kampus. @KaisSaiid melompati adat Tunis dg masuk dunia politik agar kualitas politik Tunis membaik. Dia masuk dg idealisme berbasis ilmu, dia tidak mengikuti jejak sebagian akademisi yg memilih menjadi penjilat rezim.

Masuknya @KaisSaiid ke dalam medan politik Tunis bisa dibilang sebuah rekonsiliasi antara Politik dg Ilmu Pengetahuan, masuknya kampus ke dalam realitas masyarakat dan yang lebih penting adalah ide2 bernegara keluar dari mulut yang berilmu bukan mulut si bodoh yg bernasib baik.

Lebih jauh, masuknya Said ke medan politik Tunis sekaligus mendobrak kebuntuan kampus terkait kontribusinya untuk negara. Selama ini kebanyakan akademisi Tunis berputar dalam dua posisi, mengkritik pemerintah dan menjilat pemerintah.

Rezim gagal di Tunis, dimanapun, akan terus memusuhi akademisi yang pertama dan memelihara akademisi kedua. Efeknya kampus menjadi senjata perang bagi rezim. Apalagi senjata pemusnah paling ampuh selain memyebarkan kebodohan nurani dari kampus-kampus?

Kampus sudah bukan lagi tempat lahirnya ide2 besar tapi berubah menjadi keset rezim. Dosen takut melihat anak didiknya berpolitik, rezim menjadikan para dosen sbg jaminan agar kekuasaan mereka tidak diganggu, terutama oleh kaum yang dinilai pling berakal yaitu mahasiswa.

Bahkan di tangan rezim gagal kampus bisa mengebiri hal yang paling berharga yang dimiliki kaum demokrat yaitu akal sehat. Mengkritik pemerintah dianggap tidak sopan, demo dianggap berkhianat. Rezim gagal adalah musim lahirnya para hipokrit bertitel akademisi.

Kampus hari ini butuh sosok seperti Said yang mampu menjadi jembatan penghubung politik dg ilmu pengetahuan. Sosok yang bisa membaca peta besar negara dg semua permasalahannya berbasis pengetahuan. Politik akan membosankan ketika orang2 bodoh bicara karena rakyat tau itu bohong.

By @hasmi_bakhtiar
(Pengamat Internasional, Lille)

loading...
Loading...