Cekcok AS-Iran Bisa Jadi Perang Dunia


[PORTAL-ISLAM.ID] Tindakan Amerika Serikat (AS) yang memprovokasi Iran dan tumbuhnya risiko salah perhitungan dalam konflik tersebut dapat menyebabkan terjadinya "perang dunia", menurut Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad.

"Saya rasa sepanjang yang saya lihat, Amerika-lah yang membuat memprovokasi semua ini," kata Mahathir kepada CNBC, Sabtu (22/6/2019), ketika ditanya pihak mana yang bertanggung jawab atas kesalahan perhitungan strategi ini.

"Pertama, mereka menarik diri dari kesepakatan (nuklir), dan sekarang mereka mengirim kapal perang ke Teluk, dan melakukan hal-hal yang akan memprovokasi Iran," ujarnya di Bangkok, Thailand, di sela-sela pertemuan tingkat tinggi ASEAN, dilansir dari CNBC International.

Ketegangan antara AS dan Iran meninggi Kamis pekan lalu ketika Teheran menembak jatuh pesawat tak berawak atau drone pengintai militer milik Washington.

Insiden itu membuat Presiden AS Donald Trump menyetujui serangan militer terhadap beberapa target Iran meski kemudian tiba-tiba membatalkannya di 10 menit terakhir, Kamis malam. Sang presiden mengatakan ia membatalkan serangan itu karena akan ada sekitar 150 orang yang tewas dan hal itu tidak sepadan dengan serangan Iran.

"Saya tidak terburu-buru," tulis Trump di akun Twitter resminya. "Militer kami telah dibangun kembali, baru, dan siap."

Mahathir pada Minggu memperingatkan bahwa bila kedua negara berperang, perang itu bukanlah antara Iran melawan AS.

"Itu akan menjadi perang dunia," ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa negara-negara lain yang tidak ingin senjata nuklir digunakan akan ikut campur dan berupaya menghentikannya.

AS di bawah pemerintahan Trump telah menarik diri dari kesepakatan nuklir internasional dengan Iran pada Mei tahun lalu. Awalnya, perjanjian yang dibuat di masa kepemimpinan Barack Obama itu menarik sanksi ekonomi dari Iran dengan imbalan penghentian program pengayaan uranium oleh Teheran.

Dengan penarikan diri itu, AS menerapkan lagi sanksi ekonominya terhadap Iran yang membuat Teheran mengaktifkan lagi program pengayaan uraniumnya.

Mahathir memperingatkan bahwa harga energi akan naik karena Iran adalah salah satu pemasok besar energi.

"Sebenarnya sanksi itu dikenakan kepada Malaysia juga karena kami tidak dapat berdagang dengan Iran yang merupakan rekan dagang yang baik," jelasnya.

Ia tidak setuju dengan penerapan sanksi AS terhadap Iran.

"Permainan pengenaan sanksi ini dan memaksa negara-negara untuk patuh terhadap keputusan sebuah kekuatan besar adalah sesuatu yang benar-benar tidak demokratis.. Ini adalah tindakan bully," tegasnya.

Pemimpin berusia 93 tahun itu menyebut Trump betul-betul tidak dapat diprediksi.

"Pria ini, dengan satu masa jabatan lagi, dapat membuat banyak kerusakan di seluruh dunia," ujarnya. (CNBC)
Loading...