Perseteruan Pasca Pemilu, Relawan PKS Lampung Ditusuk Hingga Tewas


[PORTAL-ISLAM.ID] Pelaku penusukan hingga korban tewas yang dialami Sukardi, relawan PKS di Way Kanan, Lampung, berhasil ditangkap aparat kepolisian.

Kapolres Way Kanan AKBP Andi Siswanto, menyatakan pelaku bernama Supriono yang ditangkap kurang dari 24 jam setelah menusuk korban.

Diketahui Sukardi tewas setelah ditusuk di lapangan voli Dusun Margo mulyo, Kampung Kali Papan, Kecamatan Negeri Agung, Way Kanan, Jumat (26/4/2019).

“Pelaku ini preman setempat. Diduga datang untuk meminta setoran, tapi kami masih terus dalami motif pelaku,” kata Andi di Lampung, Minggu (28/4/2019).

Andi mengatakan, akibat perbuatannya menusuk Sukardi hingga tewas, Supriono dijerat Pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan dan penganiayaan.

Namun, hingga kini Polisi masih mendalami motif pelaku emosi hingga menusuk korban. “Ancaman hukumannya 5 tahun penjara,” tuturnya.

Sukardi, relawan PKS yang sehari-harinya berjualan cilok dan pengurus RT, bermaksud melerai perseteruan antara Sujari dan Supriono perihal hasil pemilu.

Supriono yang naik pitam membabi buta menyerang warga menggunakan pisau. Ia mengklaim lapangan voli yang sedang dibersihkan warga adalah pemberian caleg yang pasca hasil pemilu disimpulkan tidak lolos.

Sukardi yang bermaksud mendamaikan justru terjatuh dan dihujani enam tusukan termasuk di jantungnya. Sukardi tewas seketika. Supriono lalu melarikan diri dan akhirnya ditangkap polisi.

“Pak Kardi merupakan simpatisan yang bisa dikatakan sangat fanatik dengan PKS,” kata Ketua DPD PKS Way Kanan Azis Muslim, Minggu (28/4).

“Di kampungnya dia dikenal orang yang sangat baik, peduli dengan masyarakat, peduli dengan generasi muda,” lanjut Azis.

Almarhum meninggalkan seorang istri dan dua anaknya masih kanak-kanak. [Aktual]
Loading...