Denyy JA, Ayo Sembelihlah 'Kambing Hitam' Itu


[PORTAL-ISLAM.ID]  Pilpres tahun ini bukan saja pertarungan antara Jokowi vs Prabowo, tapi juga pertarungan "Ideologi Survei Denny JA vs Kehendak dan Aspirasi Umat". Jika pernyataan ini disampaikan Abdullah Mahmud Hendropriyono, baru betul. Bukan mempertentangkan khilafah vs Pancasila.

Kenapa ini pertaruhan Denny JA ? Iya, sebab jika Prabowo menang, maka selesai sudah reputasi, masa depan, dan nasib dapur Denny JA. Kemenangan Prabowo menandai betapa rusaknya kredebilitas, nalar, ilmu dan reputasi seorang Denny JA yang disebut-sebut masuk sebagai orang yang paling berpengaruh versi Majalah Time"s pada tahun 2015.

Jika Prabowo menang, maka Denny JA tak jauh beda dengan Jokowi. Bedanya, Jokowi tipu-tipu via kebijakan Pemerintahan sedangkan Denny JA tipu-tipu via survei yang diklaim ilmiah.

Putusan resmi dari KPU belum ada, namun semua lembaga survei yang berafiliasi -termasuk LSI punya Denny JA- telah mengumumkan kemenangan untuk pasangan Jokowi - Ma"ruf. Tidak tanggung, bahkan selisihnya hingga "dua digit".

Awalnya, publik tersihir, akibatnya banyak yang dismotivasi untuk terus mengontrol jalannya proses tabulasi dan penghitungan suara. Namun, akses sosial media yang begitu terbuka, membuat nalar publik alamiah melakukan verifikasi atas klaim yang diproklamirkan oleh Denny JA & the Gank.

Mulailah, benang merah yang kusut itu terurai. Puzle demi puzle mulai disusun, bangunan kemenangan Prabowo nampak kokoh, sementara klaim kemenangan untuk Jokowi terlihat rapuh dan nyaris rubuh.

Pertama, netizen mampu menemukan kejanggalan siaran live berbagai stasiun TV swasta yang menunjukan prosentase angka-angka yang mengunggulkan Prabowo - Sandi. Lantas, sejurus kemudian angka itu disulap berubah memenangkan Jokowi - Ma"ruf.

Temuan ini ditampilkan netizen dalam berbagai varian dan versi, ada video, meme, gambar grafik dengan petunjuk lingkaran dan tanda panah, ulasan singkat, dll. Temuan netizen ini kemudian viral di jejaring sosial media, yang tentu saja merobohkan kredebilitas deklarasi kemenangan Jokowi - Ma"ruf oleh lembaganya Denny JA dan konco-konconya.

Kedua, secara perlahan tim Prabowo mampu mengumpulkan jumlah suara real dari formulir C1, bahan utama yang menjadi dasar tabulasi dan penghitungan suara nasional yang digunakan KPU. Bahkan, hingga jumlah data terkumpul sekitar 40 % dari total TPS yang ada.

Meskipun data ini baru 40 %, namun dengan melihat trend dan selisih kemenangan untuk Prabowo mencapai angka 62 %, maka dapat dipastikan angka ini tidak akan bergeser jauh pad hitungan tuntas ketika formulir C1 genap 100 %. Kesimpulannya, deklarasi kemenangan Prabowo memiliki dasar dan basis ukur yang jelas, beda dengan klaim Denny JA yang bermasalah.

Apalagi, menurut sumber tertentu data kemenangan Prabowo - Sandi ini sesuai atau cocok dengan data yang dimiliki Mabes TNI yang dihimpun dari Koramil-Koramil seluruh Indonesia. Mengenai data ini, saya sendiri lebih mengakui keakuratan dan kredebilitas lembaga TNI, ketimbang hasil tebak-tebakan angka Denny JA.

*Ketiga,* animo publik atas kemenangan Prabowo begitu antusias. Berbeda dengan suasana kebatinan yang terbaca dari gestur, ekspresi wajah dan rona muka, serta aksen bahasa yang disampaikan oleh Megawati, Jokowi, atau tim TKN secara keseluruhan.

Bahkan, beredar juga foto dan video muka masam TKN yang sedang menyimak hasil Quick Qount. Nampak dari raut mukanya, ekspresi itu jika dibaca awam, apalagi ahli gestur dan psikolog, jelas bukan ekspresi kemenangan. Melainkan, ekspresi kegalauan, ketakutan yang sangat atas pengumuman kekalahan yang akan resmi disampaikan oleh KPU.

Berbeda dengan ekspresi netizen yang begitu gegap gempita mengabarkan kemenangan Prabowo. Publik begitu antusias saling mengabarkan kemenangan Prabowo, termasuk di daerah Madura yang menang luar biasa besar.

Bahkan khusus untuk kemenangan Prabowo di Madura, netizen telah menyiapkan berbagai Parang dengan jenis dan macam yang variatif, untuk dipersiapkan bagi La Nyala Mataliti. La nyala, sebelumnya telah bernadzar akan potong leher jika Prabowo menang di Madura.

Nah, ternyata setelah semua terbongkar dan kemenangan yang diumumkan Denny JA bertentangan kehendak dan realitas publik, rupanya si Denny ini lumayan militan. Dia, tetap kokoh pada "kedustaan" yang diproduksinya dengan tetap membela rilis Quick Qount abal-abal itu, bahkan seperti biasa membumbuinya dengan serbuan meme-meme yang childisc. Nyaris seperti kartunis, bukan lagi seorang peneliti.

Seharusnya, Denny JA segera mencari "kambing hitam" lantas menyembelihnya sebagai tumbal atas "tipu-tipu" yang selama ini di edarkan. Dengan menyembelih "kambing hitam" Denny JA akan terbebas dari dakwaan publik, segera menepi, dan membiarkan publik melupakan kekeliruannya -sebagaimana terjadi di Pilkada DKI Jakarta- sambil membangun relasi lagi dengan pihak yang menang, dan berharap masih mendapat proyek survei agar lembaganya bisa tetap eksis dan survive.

Sayangnya itu tak dilakukan, setidaknya sampai hari ini atau sampai menunggu keputusan resmi KPU. Mungkin, Denny JA mengetahui skenario rahasia tertentu hingga pengumuman resmi KPU sehingga masih berani "ngotot" atas deklarasinya. Sebenarnya hal ini rawan, karena jika skenario rahasia itu urung dilakukan karena besarnya tekanan publik, maka Denny JA akan sendirian menanggung malu.

Atau bisa juga Denny JA sudah menganggap Pilpres tahun ini bukan lagi pertarungan antara Jokowi vs Prabowo, sebagaimana diterangkan diawal tulisan ini. Denny JA telah menjadikan ajang Pilpres ini sebagai pertarungan kredebilitas pribadi dan masa depan lembaga surveinya. Jika demikian, tentu tak butuh lagi "kambing hitam" untuk dijadikan alasan atas khilafnya deklarasi survei yang dilakukan.

Saat Pilpres ini sudah diadopsi sebagai pertarungan pribadi Denny JA, maka rumusnya bukan lagi mencari kambing hitam, tapi "RAWE-RAWE RANTAS, MALANG-MALANG PUTUNG".

Denny oh Denny melas sekali nasibmu? Melawan rakyat itu berat, kekuasaan yang tiran saja bisa terjungkal, apalagi cuma lembaga survei-surveyan?

Penulis: Nasruddin Joha
loading...
Loading...