FBI: Stephen Craig Paddock Pelaku Penembakan Las Vegas Seorang Penjudi, Tak Terkait dengan ISIS


[PORTAL-ISLAM.ID] LAS VEGAS - Amerika terguncang dari penembakan massal terburuk dalam sejarah.

Sebanyak 58 orang terbunuh dan 515 lainnya cedera akibat tembakan membabi buta di sebuah festival musik country di Las Vegas pada hari Minggu malam (1/10/2017).

Penembakan tersebut terjadi pada malam terakhir festival Route 91 Harvest tiga hari, sebuah acara yang dihadiri 22.000 orang dan menampilkan para pemusik top seperti Eric Church, Sam Hunt dan Jason Aldean.

Penyelidik sejauh ini telah menemukan "tidak ada hubungan" antara sebuah kelompok teroris internasional dan penembakan massal di Las Vegas yang menewaskan setidaknya 58 orang dan melukai lebih dari 515, kata agen khusus FBI, Senin (2/10/2017).

ISIS, melalui propagandanya, sebelumnya mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, dengan mengklaim bahwa penembak itu adalah "tentara ISIS" yang baru saja masuk Islam. Polisi mengatakan serangan tersebut dilakukan oleh Stephen Craig Paddock, seorang pensiunan berusia 64 tahun. Dia bunuh diri setelah melakukan penembakan.

"Peristiwa ini sudah terungkap, kami telah menemukan penembakan ini tidak berhubungan dengan kelompok teroris internasional manapun," kata Aaron Rouse, agen khusus yang bertanggung jawab atas kantor FBI di Las Vegas.

Dilansir dari Daily Mail, Polisi mengatakan penembak itu Stephen Craig Paddock pria berusia 64 tahun, penduduk Mesquite, Nevada.

Polisi Clark County, Joseph Lombardo mengatakan petugasnya mendobrak kamar Paddock di lantai 32 dan menemukan Paddock tewas.

Jasadnya ditemukan di antara tempatnya menyimpan senjata dari 10 senjata api.

Pihak kepolisian menduga Paddock menembak mati diri sendiri usai melakukan penyerangan.

Penyidik kemudian melakukan penggeledahan di rumah Paddock di komunitas pensiunan di Mesquite.

Paddock diketahui tinggal dengan seorang wanita bernama Marilou Danley.

Danley pada awalnya disebut orang yang terkait dalam penembakan tersebut, namun dihubungi ternyata Senin pagi Dia sedang di luar negeri.

Polisi mengatakan bahwa Paddock menggunakan kartu identitasnya saat dia check in ke hotelnya pada tanggal 28 September.

NBC News melaporkan bahwa Paddock sedang mengalami perceraian pada saat itu.

Saudara laki-laki Paddock, Eric, menggambarkan Marilou Danley sebagai wanita baik-baik yang merupakan pacar saudaranya.

Investigasi masih berlangsung dan polisi belum menentukan motif penembakan tersebut.

Menurut Lombardo Hasil pemeriksaan sementara Paddock diyakini tidak terhubung dengan kelompok militan manapun.

Namun, ISIS mengaku-ngaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa orang tersebut adalah orang baru masuk Islam.

Namun beberapa pejabat A.S. mengatakan tidak ada bukti untuk mengkonfirmasi hal itu.

Paddock sudah pensiun dan sering mengunjungi Las Vegas untuk berjudi, kata saudaranya kepada NBC News.

Eric mengatakan polisi mengidentifikasi Paddock melalui dompet yang ditemukan di tubuhnya.

Dalam sebuah wawancara dengan DailyMail.com, Eric mengatakan bahwa ada sesuatu yang pasti terjadi pada saudaranya.

"Dia hanya seorang pria. Sesuatu terjadi, dia bentak atau semacamnya, "kata Eric dari rumahnya di Orlando, Florida.

"Kami sama sekali tidak tahu apa-apa, ini benar, kami tercengang."

Eric mengatakan bahwa saudaranya tidak religius, politis atau memiliki penyakit jiwa.

Terakhir kali dia berbicara dengannya adalah setelah Badai Maria, saat Paddock menelepon untuk memeriksakan diri pada ibu mereka yang berusia 90 tahun.

"Ucapan belasungkawa kepada semua orang," kata Eric. "Kami hanya tidak mengerti. Ini seperti sebuah asteroid yang jatuh dari langit dan kita tidak punya alasan, sajak, alasan, alasan - tidak ada apa-apa. '

Catatan menunjukkan bahwa Paddock menggugat hotel Cosmopolitan di Las Vegas pada bulan September 2012, setelah dia 'tergelincir dan jatuh terhalang di lantai' dan menderita luka-luka.

Tuntutan tersebut dibatalkan pada bulan Oktober 2014.

Polisi di kota asalnya Mesquite mengatakan bahwa mereka tidak memiliki sejarah dengan Paddock.

Usai kejadian penembakan Las Vegas, Polisi bersenjata lengkap mencari dan menggeledah rumah Paddock.

Kepala Polisi Mesquite Troy Tanner mengatakan bahwa polisi mengepung dan memasuki tempat Paddock tinggal dengan Danley yang berusia 62 tahun pada Senin pagi.

Dia mengatakan Danley tidak berada di rumah tersebut dan polisi melihat 'tidak ada gerakan' di dalam sebelum memberikan surat perintah penggeledahan di rumah bertingkat tiga di rumah Sun City Mesquite, yang tinggal sekitar 80 mil di utara Las Vegas.

Tanner mengatakan detektif dari Las Vegas dan Las Vegas Utara berada di lokasi.

Paddock sebelumnya memiliki sebuah rumah di Isle de Viera, Florida.

Sepasang suami istri yang tinggal di sebelahnya, Don dan Sharon Judy, mengatakan bahwa dia hanya mengunjungi beberapa kali dalam dua tahun ini.

"Dia tampak normal, selain dia hidup berjudi. Dia sangat terbuka tentang itu," Sharon Judy mengatakan kepada Florida Today.

Sumber: Daily Sabah, Tribunnews