Erdogan tanggapi Swedia: Jika Anda Tidak Menghormati Islam, Maka Tidak Akan Ada Dukungan Dari Kami Untuk Bergabung dengan NATO

[PORTAL-ISLAM.ID]  ANKARA – Presiden Recep Tayyip Erdogan mengkritik Swedia karena mengizinkan simpatisan teroris dan lainnya untuk secara bebas melakukan provokasi, mengatakan bahwa Stockholm seharusnya tidak mengharapkan dukungan dari Turki untuk bergabung dengan NATO menyusul demonstrasi ofensif pada Sabtu (21/1/2023).

Berbicara kepada wartawan setelah rapat kabinet di ibu kota Ankara pada Senin (23/1/2023), presiden mengecam demonstrasi aktivis anti-Islam Denmark-Swedia Rasmus Paludan, di mana dia membakar terjemahan Al-Qur’an di depan Kedutaan Besar Turki dan menyampaikan pidato kebencian dengan izin dari otoritas Swedia, dan di bawah perlindungan polisi.

“Jika Anda tidak menghormati agama orang Turki atau Muslim, Anda tidak akan mendapatkan dukungan apa pun dari kami di NATO,” katanya, mencatat bahwa Swedia seharusnya tidak mengharapkan dukungan Ankara untuk tawaran NATO-nya setelah melakukan skandal memalukan di depan kedutaan Turki.

“Itu tidak akan terjadi,” katanya, menambahkan bahwa jika Swedia lebih memilih simpatisan teroris dan Islamofobik, maka Turki menyarankan mereka harus membiarkan Turki membela negara mereka juga.

Dia juga mengkritik Swedia karena mengizinkan protes oleh teroris pendukung PKK/YPG, seperti yang dikatakan negara mengizinkan mereka untuk “menjadi liar”.

Sejak secara resmi melamar keanggotaan pada Mei 2022, didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, Swedia dan Finlandia telah berjuang untuk mendapatkan persetujuan Turki untuk bergabung dengan blok tersebut. Pemerintah Turki keberatan dengan permintaan mereka atas dasar masalah keamanan, yaitu “menyimpan dan mentolerir” kelompok teroris seperti PKK, dan FETO.

Sebuah nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani kedua belah pihak pada pertemuan puncak NATO di Madrid menetapkan bahwa kedua negara mengambil langkah konkret untuk mengatasi kekhawatiran tersebut, meningkatkan tindakan keras mereka terhadap organisasi teroris dan mendeportasi orang yang diduga melakukan kejahatan terkait terorisme.

Namun, selama sebulan terakhir, dukungan publik di Swedia untuk kelompok teroris telah meningkatkan ketegangan antara kedua negara, tindakan yang berulang kali diperingatkan oleh Ankara akan membahayakan proses keanggotaan NATO di Stockholm.

Protes skandal pertengahan Januari di Stockholm di mana patung Presiden Erdogan digantung kakinya di depan balai telah merusak negosiasi dan pembakaran Al-Qur’an pada Sabtu (21/1) menjadi titik didih-nya.

Turki memanggil duta besar Swedia dan membatalkan kunjungan Ketua Parlemen Swedia Andreas Norlen, serta Menteri Pertahanan Pal Jonson ke Ankara. Di tengah curahan kecaman internasional, puluhan pejabat Turki, termasuk menteri pertahanan dan luar negeri serta pemimpin partai oposisi, mengecam Swedia karena membiarkan Paludan.

Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson dalam unggahannya di Twitter pada Sabtu malam (21/1) bahwa kebebasan berekspresi sangat penting untuk demokrasi tetapi menambahkan bahwa “apa yang legal belum tentu sesuai.”

“Membakar kitab suci bagi banyak orang adalah tindakan yang sangat tidak sopan. Saya ingin menyampaikan simpati saya kepada semua umat Islam yang tersinggung dengan apa yang terjadi di Stockholm hari ini,” kata Kristersson.

Namun, Turki tetap marah atas insiden tersebut, dan tawaran Swedia untuk bergabung dengan NATO tampaknya lebih mengkhawatirkan dari sebelumnya.

Swedia juga memicu kemarahan Turki karena gagal mengambil langkah hukum setelah sekelompok pendukung teroris PKK menggantungkan patung Erdoğan di ibu kota selama demonstrasi provokatif, yang oleh banyak pejabat dikutuk sebagai “propaganda rasis” dan berpendapat bahwa itu adalah cerminan kegagalan Swedia untuk mematuhi kesepakatan NATO-nya.

PKK terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, Uni Eropa, Inggris dan Amerika Serikat dan bertanggung jawab atas kematian 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak dan bayi.

Menteri Pertahanan Swedia Pal Jonson mengatakan dia berencana untuk mengunjungi Turki pekan ini, di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara kedua negara. Ketua Parlemen Turki Mustafa Şentop sebelumnya telah membatalkan kunjungan mitranya dari Swedia karena propaganda YPG/PKK, tetapi tidak ada pernyataan yang dibuat apakah kunjungan Jonson akan dibatalkan selama protes akhir pekan.