Tiga Skenario yang akan terjadi di Indonesia!

Oleh: Sutoyo Abadi (Koordinator Kajian Politik Merah Putih)

Setelah mengumumkan kenaikan harga Pertalite dan solar cukup besar, Jokowi kini menghadapi prospek presidency yang gloomy. Sebelumnya mungkin tidak pernah dibayangkan oleh Jokowi, setelah berkali kali membuat kebijakan yang relatif berjalan mulus. Riak riak reaksi hanya berjalan beberapa hari dan rakyat ahirnya menyerah:

  1. Akibat kasus Sambo, imbasnya rezim mengalami krisis kepercayaan serius dari dalam maupun luar tubuh institusi paling mematikan dalam sejarah Indonesia modern ini. Jokowi kini menghadapi prospek presidency yang gloomy. Ini terjadi setelah sebelumnya instrumen kekuasaan terkuatnya, yaitu POLRI, saat ini runtuh berantakan.
  2. Langit negeri ini langsung gelap  saat rakyat harus memikul beban hidup makin berat akibat harga-harga kebutuhan pokok naik hingga 12%. Jumlah orang miskin negeri ini oleh Bank Dunia dilaporkan sudah nyaris separuhnya.
  3. Presiden hanya bisa bertahan dengan berapologi, alasan APBN jebol jika subsidi BBM tidak dikurangi,  Jokowi untuk kesekian kalinya nekad menaikkan harga BBM dengan asumsi akan berhasil membujuk masyarakat dengan BLT dan berbagai Kartu Pintar, Kartu Sehat.  Semua adalah kebohongan yang diulang ulang, salah perhitungan semua akan berantakan dr sukses kebohongan sebelumnya.
  4. Kali ini mungkin Jokowi akan terpaksa mengeluarkan Kartu Sabar. Tapi kini baik rakyat kecil, mahasiswa maupun buruh, apalagi emak-emak dan para pensiunan sipil maupun tentara semakin tercekik harga-harga yang membubung tinggi. Pengendara OJOL juga tertekan. Tidak akan di gubris lagi oleh rakyatnya.
  5. Peta kekuatan saat ini, akan mengulang sejarah akan bertumpu pada kekuatan TNI dan Umat Islam. Saat bersama negara sedang bertaruh dengan gempuran kekuatan global.  Depresi global akan melemahkan oligarki yang kini mencengkeram Indonesia. Partai politik saat ini sedang berusaha keras untuk mempertahankan memonopolinya atas politik domestik, akan rontok.
  6. Kekuatan kekuasaan dan parpol saat ini masih mengandalkan logistik yang dipasok oleh para taipan, sementara elite parpol banyak dirawat jalan oleh KPK. Akan blingsatan seperti anak kehilangan induknya.
Kini mahasiswa sebagai kekuatan moral telah bangkit kembali dari tidur panjang mereka. Kondisi ini akan memunculkan tiga skenario yang akan terjadi:

Pertama : China sedang terjadi pelemahan ekonomi, uang yang dipinjam ke luar negeri harus ditarik kembali (minimal pengutang harus membayar tepat waktu). China paham Indonesia akan sempoyongan.

Jokowi akan jatuh  karena dihantam krisis domestik dan tekanan depresi global, siapa yang akan ambil posisi selanjutnya harus mendapatkan dukungan dari TNI, Umat Islam dan kekuatan AS dan sekutunya.

Saat itu harus dibentuk kabinet baru yang didukung rakyat khususnya Umat Islam. Harus mampu mengeluarkan dekrit kembali ke UUD 45 asli, bubarkan DPR / MPR, KPK, MK, keluarkan semua tahanan politik yang selama ini di dituding melawan dan berlawanan dengan penguasa. Semua mutlak harus ada dukungan full dari Umat Islam, kalau syarat ini tidak terpenuhi keadaan akan makin kacau.

Kedua : Jokowi akan tetap bisa bertahan sampai 2024, dengan terpaksa, ambisi perpanjangan dan atau keinginan tiga periode mental atau tidak akan terwujud. Bisa bertahan karena sekalipun POLRI melemah, dan gagal direformasi tetap menjadi instrumen pendukung  Jokowi dengan back up Oligarki. Umat Muslim akan tetap tertekan, POLRI tetap brutal, sementara TNI makin kehilangan jati dirinya.

Ketiga, TNI berhasil bangkit merebut jiwa Sapta Marganya, mengambil hati rakyat, terutama ummat Islam, didukung banyak partai politik sekaligus mendorong reformasi total atas POLRI. Dengan dukungan AS, TNI akan berhasil dengan  menjaga jarak dengan Presiden yang selama ini terlalu dekat dengan POLRI dan China.

Jokowi akan jatuh  sebelum 2024 kecuali mengakomodasi aspirasi rakyat  yang menghendaki kembali ke UUD 45 naskah asli. Oligarki pendukung Jokowi akan retak dan terus melemah karena ikut terkena depresi ekonomi /  politik global yang berubah akan menerpa perkembangan politik domestik di Indonesia. Kondisi seperti ini dipastikan TNI akan mengakomodasi para pimpinan dan tokoh nasional yang loyal utuh dengan nafas dasar Pancasila dan UUD 45 asli.

Karena TNI tidak memiliki tradisi kudeta untuk ambil alih kekuasaan tetapi hanya akan menjaga negara tatap sesuai roh dan arah tujuan negara sesuai pembukaan UUD 45 asli. Keadaan ini terjadi akibat kelola negara yang sudah menyimpan dari pakemnya UUD 45 asli dengan segal resikonya.

Ketiga opsi di atas peluangnya sama besar, dan mana yang akan terjadi terpulang kembali pada gerakan people oleh rakyat bersama para mahasiswa yang sedang dan akan terus berlangsung saat ini. Penentu ada di TNI bersama Umat Islam dan campur tangan AS, sejarah perubahan politik dalam negeri akan terulang kembali.

Kata lain determinasi umat Muslim untuk berjihad fii sabillah dan TNI untuk mengambil peran perubahan yang lebih besar akan menentukan skenario mana yang akan wujud. Pemaparan dari salah satu mahasiswa tersebut diatas dengan dibantu narasinya dan tambahan ide dan pendapat dari  teman teman kajian / diskusi, tersusunlah narasi yang saat ini bisa kita baca bersama sama.

Selebihnya skenario tunggal adalah ada di kuasa skenario Allah SWT. [kba]