10 Pendakwah Islam Paling Terkenal di Barat dan Afrika

(1) Yusuf Estes

Dia dulunya adalah seorang misionaris Amerika dan pendeta dengan gelar master dalam seni dan doktor dalam Teologi. Youssef masuk Islam pada tahun 1991. Ribuan orang memeluk Islam di tangannya, dan dia tidak lagi mengingat jumlah pasti mereka. Dalam salah satu ceramahnya di Jerman, semua 1250 orang di aula masuk Islam.

(2) Pierre Vogel

Seorang mantan petinju yang masuk Islam pada tahun 2001. Pierre Vogel (Abu Hamzah) mengambil inisiatif untuk memperkenalkan Islam kepada rekan-rekan senegaranya, jadi dia mulai memberikan ceramah dan pelajaran tentang agama yang benar. Dia menjadi pendakwah Islam terpenting di Jerman. Melalui perantaraannya membimbing banyak orang yang masuk Islam. Itulah yang menyebabkan dirinya dijuluki “The Conqueror of Germany" (Penakluk Jerman).

(3) Yusuf Islam

Cat Stevens (Yusuf Islam) lahir pada tahun 1947 di London di sebuah rumah Kristen poli-denominasi, ayahnya adalah Ortodoks Yunani, sementara ibunya adalah Katolik Swedia. Dia memulai karir menyanyinya, dan salah satu lagunya mencapai 10 besar di Inggris pada saat itu.

Namun konflik dengan kebenaran melingkupi Yusuf hingga ia mendorongnya untuk berpindah agama dan keyakinan, dan pada akhirnya Allah SWT membimbingnya masuk Islam dan menjadikan Islamnya baik dan mengganti namanya menjadi Yusuf Islam, ia mendirikan Sekolah Dasar Islam dan kemudian Sekolah Menengah Islam untuk Anak Laki-Laki dan Perempuan di London Utara, dua sekolah pertama Islamis Inggris.

(4) Ali Kressa

Ia menjadi salah satu dai terpenting di Kenya. Dia adalah Syekh Ali Kressa), direktur Islamic Center di selatan pantai Kenya, yang konsentrasi dakwah kepada non-Muslim. Di tangannya 32.000 orang kafir masuk Islam di hutan-hutan Afrika.

(5) Rosario Pasquini "Rahman"

Dia adalah salah satu pengacara paling terkenal yang membela penguasa di Italia. Dia masuk Islam pada tahun 1973 setelah berdebat dengan seorang Muslim Mesir dan akhirnya menjadi seorang dai Islam terkenal yang dijuluki "Abd al-Rahman."

Dia mendirikan masjid dan Pusat Kebudayaan Islam di Milan, menyebarkan ide-ide Islamnya ke Italia dengan berbagai cara melalui pusat dan lain-lain.

(6) Michael Abdullah

Dia dibesarkan dalam keluarga Katolik yang ketat di sebuah kota di negara bagian California, AS, dan bersekolah di sekolah agama untuknya. Michael muda tetap tidak yakin akan Kekristenan dan Yudaisme sebagai agama.

Ketika dia berusia 25 tahun dan bekerja di sebuah restoran cepat saji, dia melihat seorang wanita Muslim yang biasa melakukan sholat, kemudian dia bertanya padanya dan saudara laki-lakinya (Mahmoud) dan sepupunya (Javed) tentang Islam. Setelah dua minggu, Michael menemukan apa yang diinginkannya dan mengumumkan masuk Islam.

Sekitar tiga minggu setelah masuk Islam, Michael - dalam tidurnya - melihat Rasulullah SAW tersenyum dan menyambutnya.

Dai Amerika ini pun bersumpah pada dirinya sendiri dan semua yang dia miliki untuk membimbing manusia ke dalam hidayah Islam.

(7) Sultan Chad

Dia adalah seorang Kristen fanatik, seperti yang dia katakan, dan membenci Muslim dan ingin membakar mereka jika dia bisa. Dia kini telah menjadi salah satu pendakwah Islam paling terkemuka di benua Afrika; Dia memeluk Islam pada tahun 1977 M di tangan seorang syekh Nigeria yang bekerja di bidang dakwah. Ia mampu dengan gaya dan kekuatan argumentasinya meyakinkan masyarakat di wilayah tersebut untuk memeluk Islam.

Selama dua tahun dakwahnya, 4722 orang dari suku (Sara Goulai) masuk Islam, termasuk 14 pendeta Kristen.

(8) Joshua Evans

Dianggap sebagai salah satu orang Amerika terpandai yang masuk Islam, ia berspesialisasi dalam psikologi. Joshua Evans berasal dari keluarga Metodis yang konservatif dan ketat. Keluarganya harus pergi ke gereja setiap hari Minggu, dan dia harus menghadiri sekolah Minggu dan sesi pendidikan untuk pemuda Kristen.

Joshua Evans terkesan dengan posisi Islam pada pertobatan manusia, serta deskripsi para Rasul dengan deskripsi manusia yang paling indah dan lengkap. Lalu bagaimana dia membaca setengah dari Al-Qur'an dalam satu malam untuk merenungkan kisah para nabi dan penghormatan Al-Qur'an untuk mereka, dan bagaimana dia menggambarkan penyucian Maria, dan kesaksian putranya Yesus, bahwa ketika dia berada di buaian, di mana dia menggambarkan malam itu sebagai malam terindah dalam hidupnya, untuk memutuskan setelah itu bahwa ini (Al Quran) adalah buku yang dia cari di seluruh hidupnya, dan kemudian menyebutkan bahwa ia selesai membaca seluruh Al Qur'an secara rinci dalam tiga hari, setelah itu ia mengumumkan Syahadat masuk Islam.

(9) Gary Miller

Dia adalah salah satu misionaris yang sangat aktif dalam panggilan Kristen, dan dia juga salah satu dari mereka yang memiliki banyak pengetahuan tentang Alkitab, dan dia sangat mencintai matematika; Jadi dia menyukai logika atau urutan logis dari hal-hal.

Suatu hari ia ingin membaca Al-Qur'an dengan maksud untuk menemukan di dalamnya beberapa kesalahan yang memperkuat posisinya ketika menyeru umat Islam ke agama Kristen. Dia berharap menemukan Al-Qur'an (sebuah buku kuno yang ditulis 14 abad yang lalu) yang berbicara tentang padang pasir dan sebagainya, tetapi dia terkejut dengan apa yang dia temukan di dalamnya, dan dia menemukan bahwa buku ini berisi hal-hal yang tidak ditemukan di mana pun buku lain di dunia ini.

Dr Miller masuk Islam pada tahun 1977 M, dan setelah itu ia mulai memberikan ceramah di seluruh dunia, dan ia memiliki banyak perdebatan dengan pendeta Kristen. 

Dr. Gary Miller menulis banyak buku tentang Islam, seperti: The Amazing Qur’an, The Difference between the Qur’an and the Book The sacred, pandangan Islam tentang metode para misionaris.

Selain itu, banyak orang di seluruh dunia memeluk Islam di tangannya, dan dia juga memiliki banyak pengalaman dalam metode dakwah, dan banyak pendakwah yang mendapat manfaat dari pengalamannya seperti Sheikh Ahmed Deedat, yang mengundangnya ke Afrika Selatan di masa lalu untuk memberikan beberapa kuliah, dan mengadakan beberapa debat.

(10) Siraj Wahaj

Dia lahir dengan nama Jeffrey Kerr, yang dibesarkan di negara bagian New York, Amerika, masuk Islam pada tahun 1969 M, dan namanya menjadi Siraj Wahhaj. Ia belajar di Universitas Umm Al-Qura pada tahun 1978, dan pada tahun 1981, Syekh Siraj mulai menyerukan Islam.

Awal advokasi Sheikh Siraj adalah dari sebuah masjid kecil di dalam sebuah apartemen di Brooklyn, New York, dan dia terus melakukan ritual di tempat ini dengan ditemani tidak lebih dari tiga puluh orang, dan seiring berjalannya waktu kapel kecil ini berubah menjadi Masjid Al-Taqwa yang terkenal di New York, dan ia menjadi imamnya, karena ia menjadi salah satu pengkhotbah paling terkenal di Amerika Utara.

Pada tahun 1988, Sheikh Siraj, bersama murid-muridnya, meluncurkan kampanye untuk memerangi penyalahgunaan narkoba, dan kampanye ini sukses besar, dan diterima dengan baik oleh orang tua dan pemerintah Amerika pada tingkat yang sama.