Cerita tentang Sosok Yang Mukanya Nampang di ATM

Oleh: Naniek D Deyang

Saya pernah duduk bareng dengan dia, Pak PS (Prabowo Subianto) dan Pak Ical (Aburizal Bakrie) di satu ruangan jelang Pak PS mau kampanye ke Bandung sambil menunggu Helikopter datang, kalau itu jelang Pilpres 2014. 

Tahun 2014 dia mendukung Pak PS, tapi radio miliknya tiap hari isinya iklan-iklan lawan Pak PS. Lalu saya tanya apakah bisa Pak PS juga beriklan di radionya, dia bilang bisa, kirim aja materinya. Saya pun mengirim materi kampanye ke orang yg ditunjuk, tapi saya follow up sampai pegel, saya dengar radionya siang-malam, tapi kagak ada iklan Pak PS lewat😩. Padahal kita juga mau bayar.. (radionya kala itu lagi ngetop2nya di Jakarta).

Tahun 2019 jadi Ketua Timses lawan Pak PS, terus jadi Menteri, terus gambarnya ada di ATM  beberapa Bank BUMN, maka supaya saya gak merasa "dendam" (karena pernah diingkari😁😁, bisa jadi dia gak ingat wong dia orang super kaya sementara saya hanya remahan tempe kripik), maka saya kalau ambil ATM saya suruh orang biar gak lihat wajahnya di ATM.

Sebenarnya saya mau ganti Bank, tapi kok ya saya egois, wong banknya gak salah, yg salah kan yg menggunakan ATM bank pemerintah untuk kampanye. Mudah-mudahan nanti Bank-nya nggak disuruh biayai kampanye ya ..πŸ™†‍♂️πŸ™†‍♂️😏. Hus Deyang coba otak lu jangan Piktor ya?😁😁.

Ada plus-minusnya saya dikasih Allah daya ingat yg kuat😁, plusnya saya bisa merangkai dan merekam track record orang, minusnya jadi kecewanya panjang banget. Beda dengan di medsos yg bikin sakit hati langsung saya diblokir, lha kalau kenal  atau tau di darat masak semua gambarnya saya tutup pakai terpal?😁😁😁😩😩

NB: sebetulnya ada cerita yg lebih menyakitkan dari kelompok orang yg saya cerita ini, tapi gak bisa diceritakan karena menyangkut banyak orang. Selalu menunggu 2024  segera berlalu ....

(fb 07/11/2021)