Turki Ungkap Jaringan Mossad Arab

[PORTAL-ISLAM.ID]   Laporan media Turki Daily Sabah pada Kamis (21/10/2021) menyatakan bahwa jaringan Mossad dari 15 orang Arab telah ditangkap oleh Badan Intelijen Nasional Turki (MIT). Laporan itu muncul hanya beberapa minggu setelah media yang berafiliasi dengan Hamas mengklaim bahwa mata-mata asal Palestina bekerja untuk Mossad di Turki.

Daily Sabah melaporkan bahwa para tersangka dibagi menjadi lima sel yang masing-masing terdiri dari tiga orang dan semuanya ditangkap dalam operasi tertutup pada 7 Oktober di empat provinsi. Surat kabar Turki itu mengklaim bahwa mereka juga dapat memperoleh nama dan foto dari mata-mata.

Menurut laporan, mata-mata telah memberikan informasi kepada Mossad tentang mahasiswa asing yang terdaftar di universitas Turki, terutama mereka yang berpikir mereka dapat bekerja di industri pertahanan di masa depan. Penyelidikan mengungkapkan bahwa salah satu sel sangat penting karena anggotanya ditugaskan untuk menghubungi petugas lapangan Mossad dan bertemu dengan mereka di luar negeri.

Selama pertemuan ini, informasi dan dokumen yang dianggap penting bagi Israel disampaikan kepada petugas lapangan, yang dikenal sebagai "petugas kasus" dalam terminologi intelijen. 

Mossad membayar anggota sel dengan jumlah yang bervariasi untuk informasi pribadi tentang siswa yang tinggal di Turki. 

Salah satu mata-mata, A.B., adalah salah satu anggota jaringan yang paling penting dan dipercayakan untuk menyelidiki kondisi warga Palestina yang tinggal di Turki. 

Mata-mata itu bertindak sebagai kurir untuk pembayaran dan dilaporkan hilang di distrik Maltepe Istanbul pada Juni 2021 dalam upaya untuk menyesatkan pasukan keamanan. Namun, MIT sudah melakukan pengawasan pada sel pada saat itu.

Penyelidikan mengungkapkan bahwa A.B. melakukan kontak dengan A.Z., seorang petugas lapangan dan pemegang paspor Israel. A.B. dibayar $ 10.000 tahun ini untuk kegiatan spionasenya.

Anggota penting jaringan lainnya, R.A.A., juga terdaftar sebagai orang hilang. Diketahui bahwa dia berada di ibukota Kroasia Zagreb di mana dia bertemu dengan manajer lapangan Mossad pada 27-28 Juni 2021. R.A.A. juga menerima pembayaran sebesar $1.000 dan $1.200.

Anggota ketiga sel, M.A.S., melakukan perjalanan ke Zurich dua kali atas perintah Mossad selain bertemu dengan pejabat lapangan badan intelijen, paling sering dengan seorang pejabat dengan inisial M.C. Sama seperti dua anggota sel lainnya, M.A.S. dilaporkan hilang.

Anggota jaringan spionase diinstruksikan untuk mengumpulkan informasi tentang warga Palestina yang kuliah di universitas-universitas Turki dan untuk mengetahui peluang apa yang diberikan oleh pemerintah kepada mereka. Jaringan kemudian menggunakan informasi ini untuk mengumpulkan profil individu untuk dikirim ke pejabat Mossad di luar negeri melalui program berbasis web yang dienkripsi. Jaringan juga melihat ke berbagai asosiasi dan organisasi yang beroperasi di Turki dan berbagi temuan dengan dinas rahasia Israel.

Jaringan mata-mata menggunakan aplikasi Protonmail, yang memungkinkan enkripsi file Microsoft Word, untuk menyampaikan intelijen. Program lain yang dimanfaatkan adalah SafeUM, yang menghasilkan nomor telepon palsu yang digunakan anggota sel untuk berkomunikasi dengan administrator Mossad tanpa terdeteksi dari aplikasi seperti WhatsApp.

Sebagai imbalan atas laporan tersebut, 15 agen Mossad ditransfer pembayaran melalui layanan seperti Western Union dan Moneygram, dan dalam beberapa kasus diberi kompensasi dalam Bitcoin. Agen juga menggunakan sistem kurir untuk mentransfer dana, menggunakan toko perhiasan dan pasar sebagai hub.

Penyelidikan diharapkan untuk memperdalam dan dakwaan komprehensif akan disiapkan setelah tim ahli MIT menyelesaikan interogasi mereka terhadap mata-mata.

Laporan itu muncul hanya beberapa minggu setelah media Shehab yang berafiliasi dengan Hamas melaporkan bahwa tujuh warga Palestina yang dilaporkan hilang di Turki telah ditangkap karena memata-matai tokoh nasional Palestina di Turki untuk Layanan Intelijen Umum (GIS) Otoritas Palestina dan Mossad. Laporan itu mengklaim bahwa dinas intelijen Turki menangkap mata-mata.

Bulan lalu, media Palestina melaporkan bahwa sejumlah warga Palestina telah hilang di Turki. Awal bulan ini, Kementerian Luar Negeri Palestina mengumumkan bahwa keberadaan beberapa warga Palestina yang hilang telah diidentifikasi, setelah pihak berwenang Turki menghubungi keluarga mereka.

Orang-orang Palestina direkrut dengan tawaran pembayaran dan ancaman menghalangi pembaruan paspor. Badan keamanan Turki menemukan bahwa sejumlah uang yang berasal dari GIS dikirim ke orang-orang Palestina yang bergerak dengan cara yang mencurigakan dan intens, terutama setelah Operasi Penjaga Tembok pada Mei.[ROL/Sabah]