PALESTINA FOREVER

PALESTINA FOREVER

Oleh: Sayid Marcos Tenório*

Tanah pesan ilahi diturunkan kepada umat manusia, Palestina adalah negara asal orang-orang Arab Palestina. Mereka tumbuh dan berkembang di sana. Nasionalisme dan kemanusiaan mereka ditegaskan di sana dalam hubungan organik yang tidak terputus dan tidak berubah antara orang-orang, tanah mereka, dan sejarah mereka.

Kutipan ini mengungkapkan konsep Palestina oleh penyair Palestina Mahmoud Darwish dalam pembukaan Deklarasi Kemerdekaan Palestina, dengan Yerusalem sebagai ibu kota, dan diproklamirkan di Aljazair oleh Yasser Arafat, pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), pada 15 November, 1988.

Sebelum 1948 ketika "Negara Israel" didirikan, Palestina telah mengisi pikiran, hati, dan keberadaan jutaan orang selama lebih dari 6.000 tahun, ketika penduduk Kanaan pertama tiba, anggota suku Semit dari Semenanjung Arab, melarikan diri dari kekeringan parah yang melanda wilayah tersebut. Mereka menetap di dekat Laut Mediterania di wilayah yang saat ini membentuk Suriah, Lebanon, Yordania, dan Palestina yang diduduki.

Dengan luas wilayah 27.000 kilometer persegi, Palestina merupakan wilayah yang secara ekonomi, politik, agama dan militer memiliki letak yang strategis. Terletak di perbatasan Afrika dan Asia dan sangat dekat dengan Eropa. Palestina memiliki garis pantai yang luas bermandikan Laut Mediterania, dengan akses ke Laut Merah, Laut Arab, Samudera Hindia dan seluruh dunia.

Ibukotanya, Yerusalem, didirikan sekitar 3.000 SM oleh orang Yebus, subkelompok Kanaan, di salah satu lokasi terbaik di Palestina - dataran tinggi di pegunungan Yudea antara Mediterania dan Laut Mati. Para pemimpin dari tiga agama monoteistik - Yahudi, Kristen dan Muslim - semuanya pernah memerintah Kota Suci pada satu waktu atau lainnya. Orang-orang Yahudi memerintah kota itu hanya selama 72 tahun, pada zaman Alkitab Salomo dan putranya, David.

Orang-orang Kristen mendominasi Yerusalem selama hampir 400 tahun antara abad keempat dan ketujuh, dan sekali lagi pada abad kedua puluh. Pada saat itu, pasukan Inggris merebut ibu kota setelah perjanjian yang memutuskan Palestina dari Kekhalifahan Turki-Utsmaniyah, yang mulai mengelola Palestina untuk mandat yang diberikan oleh Liga Bangsa-Bangsa dari tahun 1922 hingga 1948.

Muslim (Arab dan Turki) memerintah Yerusalem selama 12 abad - dari 638 hingga 1917 tanpa henti - kecuali untuk periode ketika kota itu menjadi ibu kota kerajaan Latin Yerusalem, di bawah pemerintahan Kaisar Romawi Publius Aelius Hadrianus, dari tahun 73 hingga 138 M.

Selama keberadaannya yang lama, Yerusalem telah dihancurkan setidaknya dua kali, dikepung 23 kali, diserang 52 kali, ditangkap dan direbut kembali 44 kali. Berbagai Resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan hukum internasional tidak mengakui kedaulatan "Negara Israel" dalam pendudukan bagian manapun dari Yerusalem. Itu tetap menjadi ibu kota sejarah dan milenium Palestina.

Status agama, sejarah dan peradabannya sangat penting bagi orang Arab, Muslim dan Kristen, dan dunia pada umumnya. Tempat-tempat suci bagi Muslim dan Kristen adalah milik eksklusif orang-orang Palestina, meskipun banyak Zionis merusak buku teks untuk bersikeras pada legenda bahwa Yerusalem adalah tempat suci bagi Yudaisme.

Fakta sejarah banyak menunjukkan bahwa agresornya adalah Israel, yang melakukan serangan terhadap Gaza dan Hamas pada tahun 2008/2009, 2012, 2014, 2015, 2018 dan Mei 2021. Israel melakukannya untuk melegitimasi pendudukan, memperluas wilayah secara ilegal. Apa yang disebut "negara Yahudi" dan menghancurkan infrastruktur Gaza, menciptakan kekacauan sebagai sarana untuk melemahkan perlawanan Palestina, hak orang Palestina untuk negara berdaulat mereka dan kembalinya pengungsi yang diusir sejak tahun 1948.

Namun, ketika meneliti masalah yang melibatkan Israel dan Palestina, sejumlah besar informasi ditawarkan menyoroti mitos yang menunjukkan bahwa konflik tersebut adalah agama, dan bahwa Israel hanya berusaha untuk memastikan hak untuk mempertahankan keberadaannya sebagai "satu-satunya negara demokrasi di Timur Tengah".

Narasi anti-Palestina ini adalah bagian dari definisi revolusioner Italia Antônio Gramsci tentang "pers sebagai partai politik". Ini adalah gagasan di mana perusahaan media milik kelompok politik, ideologis dan ekonomi tertentu ikut campur dalam penyebaran fakta tanpa netralitas apa pun, menentukan apa, bagaimana, di mana dan kapan opini publik harus atau tidak boleh tahu, dalam hal ini, tentang Palestina.

Pasukan perlawanan Palestina dan gerakan solidaritas internasional menentang Israel sebagai negara kolonial yang menduduki Palestina dan menundukkan rakyatnya pada kengerian perang, penjajahan dan pemindahan, bukan karena itu adalah "negara Yahudi". Konflik dengan Israel pada dasarnya bersifat politis, dan Palestina berjuang untuk kebebasan dan penentuan nasib sendiri.

Informasi yang disampaikan oleh media hegemonik menutupi tindakan agresi Israel sambil menyoroti reaksi orang-orang Palestina dan organisasi perlawanan mereka, menyiratkan bahwa orang-orang Palestina adalah agresor dan bahwa Israel hanya membela diri. Dari narasi tersebut, orang-orang dibujuk untuk melihat konflik tidak sebagaimana adanya, tetapi karena kekuatan Zionis yang memiliki dan mensponsori media arus utama, Facebook dan Instagram, menginginkannya untuk dilihat seperti itu.

Di tengah papan catur perjuangan internal dan eksternal yang kompleks ini, satu hal yang pasti: rakyat Palestina tidak akan memberikan gencatan senjata kepada Israel, yang tidak akan menikmati perdamaian sambil menyandera rakyat Palestina terhadap rezim militer rasis supremasi Yahudi.

Selama penindasan ini berlanjut, rakyat Palestina tidak punya pilihan selain melawan agresi, bergabung dengan semua kekuatan politik nasional Palestina dan gerakan solidaritas internasional dalam aksi bersama untuk mengakhiri pendudukan kolonial Zionis atas Palestina.

23/10/2021