Surat Kabar Israel Maariv: Hamas Menjadi Lebih Kuat dari Israel

[PORTAL-ISLAM.ID] Alih-alih mengalahkannya setelah 30 tahun operasi militer, Gerakan Perlawanan Palestina Hamas malah menjadi lebih kuat dari Israel, jurnalis Israel dan komentator Radio Angkatan Darat Jackie Khoji menulis pada hari Minggu (30/5/2021).

Dilansir Sama News Agency, Khoji menulis kepada surat kabar Israel Maariv, mempertanyakan bagaimana Hamas berhasil melampaui Israel.

Terlepas dari serangan hebat Israel yang menewaskan ratusan orang dan menghancurkan bangunan serta terowongan di Gaza, pejuang Hamas dan kawan-kawannya terus memprovokasi Israel seolah-olah tidak ada serangan sama sekali. Seiring berlalunya waktu, kepemimpinan faksi-faksi Palestina mendapatkan keberanian.

Hamas, tulis Khoji, tidak memulai serangan ini, tetapi berani menembakkan roket ke Yerusalem. Setelah artileri berhenti, mereka tidak menunggu lama untuk menerbangkan balon pembakar dan mengirim ancaman ke Israel, menyatakan: "Tangan kami masih di pelatuk siap untuk menanggapi pelanggaran Israel di Yerusalem."

Khoji menegaskan kembali: "Ini sama sekali bukan praktik kepemimpinan yang kalah," menunjukkan bahwa Hamas berulang kali mempermalukan Israel.

Pengalaman sebelumnya telah mengajarkan kita bahwa kekuatan Israel di Gaza telah memudar dan pidato Ketua Hamas Gaza Yahya Sinwar setelah serangan membuktikan hal ini. Hamas bersikeras untuk menanamkan kecemasan di Israel dan menyerang DNA masyarakat Israel - mungkin karena Hamas berpikir bahwa tidak akan ada serangan lain dalam waktu dekat.

Wartawan Israel menunjukkan bahwa kemampuan Hamas untuk membaca pola pikir Israel telah meningkat, dan mampu memutuskan bagaimana dan di mana untuk memberikan tekanan – balon pembakar, roket atau menggunakan mediator. Setiap ukuran dirancang untuk memenuhi kebutuhan tertentu pada waktu tertentu.

Hamas, menurut Khoji, telah mengetahui apa yang terjadi di Israel selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, ketika Israel mengambil keputusan yang terkait dengan Hamas, itu biasanya berasal dari kebutuhan Israel - untuk pemilihan umum atau balas dendam.

Namun, ketika Hamas mengambil keputusan strategis, ini didasarkan pada kesadaran kepemimpinannya tentang apa yang terjadi di Israel. Dia menunjukkan bahwa sebagian besar pemimpin Hamas pernah berada di penjara Israel, belajar bahasa Ibrani dan sangat mengenal orang Israel. Hal ini memudahkan Hamas untuk mengambil keputusan strategisnya.

Khoji menyampaikan bahwa tidak ada yang menyangka bahwa Hamas akan menang setelah serangan terakhir Israel.

Setiap setelah serangan, Hamas keluar dengan kepala terangkat, lebih kuat dari sebelumnya. Sudah waktunya untuk bertanya pada diri sendiri, analis Radio Angkatan Darat Israel menulis, apa kesalahan kita?

Jika tentara Israel telah membual tentang menghancurkan infrastruktur orang-orang ini selama 30 tahun, mengapa mereka justru menjadi lebih kuat? Mengapa para pemimpin Hamas menjadi lebih berani dan tidak takut pada Israel? Apakah mereka telah memecahkan kode DNA Israel, melampaui generasi demi generasi Israel?

(Sumber: MEMO)