Ratusan Karyawan Facebook Protes Pembatasan Postingan Pro-Palestina

[PORTAL-ISLAM.ID] California – Hampir 200 karyawan Facebook telah menandatangani surat yang mendesak para eksekutif perusahaan untuk mengatasi kekhawatiran bahwa suara-suara pro-Palestina di situs media sosial sedang ditekan oleh sistem moderasi konten.

Dikutip dari Al Jazeera, surat itu, pertama kali dilaporkan oleh Financial Times (FT), mendesak kepemimpinan Facebook untuk memperkenalkan langkah-langkah baru yang memastikan konten pro-Palestina tidak dihapus, seperti yang diklaim para kritikus selama konflik bulan lalu di Gaza.

Karyawan Facebook juga meminta manajemen “untuk memerintahkan audit pihak ketiga atas tindakan penegakan hukum di sekitar konten Arab dan Muslim, dan untuk merujuk postingan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang menggambarkan warga sipil Palestina sebagai teroris ke dewan pengawas independennya”, FT melaporkan.

Surat itu lebih lanjut mendesak para eksekutif Facebook untuk membentuk satuan tugas internal guna “menyelidiki dan mengatasi potensi bias” baik dalam sistem moderasi konten manusia dan otomatis.

Diposting di papan pesan internal perusahaan oleh kelompok karyawan bernama “Palestina@” dan “Muslim@”, surat itu telah menerima setidaknya 174 tanda tangan anonim pada hari Selasa (1/6/2021).

“Seperti yang disoroti oleh karyawan, pers, dan anggota Kongres, dan sebagaimana tercermin dalam penurunan peringkat toko aplikasi kami, pengguna dan komunitas kami pada umumnya merasa bahwa kami gagal memenuhi janji kami untuk melindungi ekspresi terbuka seputar situasi di Palestina,” tulis surat pernyataan itu.

“Kami percaya Facebook dapat dan harus berbuat lebih banyak untuk memahami pengguna kami dan berupaya membangun kembali kepercayaan mereka,” lanjut surat itu.

Para karyawan juga meminta raksasa media sosial itu untuk berkomitmen mempekerjakan lebih banyak talenta Palestina dan mengklarifikasi kebijakannya seputar anti-Semitisme.

Selama konflik Gaza bulan lalu, Facebook melabeli kata-kata yang digunakan oleh pengguna Palestina, seperti “martir” dan “perlawanan”, sebagai hasutan untuk melakukan kekerasan. Mereka juga menghapus postingan tentang Masjid Al-Aqsa setelah secara keliru mengaitkan situs suci itu dengan organisasi teroris, menurut laporan media Amerika Serikat.

Financial Times pada hari Ahad (30/6/2021) melaporkan bahwa situs media sosial Instagram, yang dimiliki oleh Facebook, akhirnya mengubah algoritmenya untuk menampilkan lebih banyak postingan viral dan terkini menyusul kekhawatiran bahwa pengguna yang memposting tentang konflik Gaza tidak menjangkau khalayak luas.

“Kami tahu ada beberapa masalah yang memengaruhi kemampuan orang untuk berbagi di aplikasi kami. Sementara kami memperbaikinya, hal itu seharusnya tidak pernah terjadi dan kami minta maaf kepada siapa pun yang merasa mereka tidak dapat menarik perhatian ke acara penting, atau yang percaya ini adalah penekanan suara mereka yang disengaja,” kata Facebook pada hari Selasa.

“Kami merancang kebijakan untuk memberikan suara kepada semua orang sambil menjaga mereka tetap aman di aplikasi kami dan kami menerapkannya secara setara, terlepas dari siapa yang memposting atau apa keyakinan pribadi mereka,” tambahnya. (Aljazeera/MINA)