DAILY MAIL: China Mempersiapkan Perang Dunia Ketiga Dengan Senjata Biologis -Termasuk Virus Corona- Sejak 6 Tahun Lalu

[Liputan DAILY MAIL, 8 Mei 2021]

- China sedang mempersiapkan Perang Dunia Ketiga dengan senjata biologis - termasuk virus corona - sejak ENAM tahun yang lalu, menurut dokumen yang dibuat oleh Tentara Pembebasan Rakyat* pada 2015 dan diungkap oleh Departemen Luar Negeri AS.
- Beijing telah mempertimbangkan potensi militer dari virus korona SARS sejak 2015
- Dokumen itu diakses oleh penyelidik Departemen Luar Negeri AS
- Ilmuwan memeriksa manipulasi penyakit 'dengan cara yang belum pernah terlihat sebelumnya'
- Komite urusan luar negeri Tom Tugendhat mengatakan bukti adalah 'perhatian utama'

*Tentara Pembebasan Rakyat (TPR) adalah Tentara Nasional negara China. Berbeda dengan tentara nasional di negara lainnya yang komando militernya dipegang oleh pemerintah yang berkuasa, TPR langsung berada di bawah komando Partai Komunis China.

Ilmuwan China telah mempersiapkan Perang Dunia Ketiga yang bertempur dengan senjata biologis dan genetik termasuk virus korona selama enam tahun terakhir, menurut sebuah dokumen yang diperoleh oleh para penyelidik AS.

Makalah yang menghebohkan itu, diakses oleh Departemen Luar Negeri AS, menegaskan bahwa mereka akan menjadi 'senjata inti untuk kemenangan' dalam konflik semacam itu, bahkan menguraikan kondisi sempurna untuk melepaskan senjata biologis, dan mendokumentasikan dampaknya terhadap 'sistem medis musuh'.

Bukti terbaru bahwa Beijing mempertimbangkan potensi militer dari virus korona SARS sejak 2015 juga telah menimbulkan kekhawatiran baru atas penyebab Covid-19, dengan beberapa pejabat masih percaya bahwa virus itu bisa lolos dari laboratorium China.

Dokumen yang dibuat oleh para ilmuwan Tentara Pembebasan Rakyat dan pejabat kesehatan, yang rinciannya dilaporkan di The Australian, meneliti manipulasi penyakit untuk membuat senjata 'dengan cara yang belum pernah terlihat sebelumnya'.

Tokoh senior pemerintah mengatakan itu 'menimbulkan kekhawatiran besar' atas niat orang-orang yang dekat dengan Presiden China Xi Jinping di tengah kekhawatiran yang berkembang tentang kurangnya peraturan negara atas aktivitasnya di laboratorium.

Para penulis dokumen tersebut bersikeras bahwa perang dunia ketiga 'akan bersifat biologis', tidak seperti dua perang pertama yang masing-masing digambarkan sebagai perang kimia dan nuklir.

Merujuk penelitian yang menyatakan bahwa dua bom atom yang dijatuhkan di Jepang memaksa mereka untuk menyerah, dan mengakhiri Perang Dunia II, mereka mengklaim senjata biologis akan menjadi 'senjata inti untuk kemenangan' dalam perang dunia ketiga.

Dokumen tersebut juga menguraikan kondisi ideal untuk melepaskan senjata biologis dan menyebabkan kerusakan maksimum.

Para ilmuwan mengatakan serangan semacam itu tidak boleh dilakukan di tengah hari yang cerah, karena sinar matahari yang intens dapat merusak patogen, sementara hujan atau salju dapat memengaruhi partikel aerosol.

Sebaliknya, harus dilepaskan pada malam hari, atau saat fajar, senja, atau di bawah cuaca mendung, dengan 'arah angin yang stabil ... sehingga aerosol dapat melayang ke area sasaran'.

Sementara itu, penelitian juga mencatat bahwa serangan semacam itu akan mengakibatkan lonjakan pasien yang membutuhkan perawatan di rumah sakit, yang kemudian 'dapat menyebabkan sistem medis musuh runtuh'.

Kekhawatiran lain termasuk penelitian 'Gain of Function' China di Institut Virologi Wuhan - di dekat tempat wabah Covid pertama ditemukan - di mana ahli virus menciptakan virus baru yang dikatakan lebih dapat ditularkan dan lebih mematikan.

Anggota Parlemen Inggris Tom Tugendhat, ketua komite urusan luar negeri, mengatakan: "Dokumen ini menimbulkan kekhawatiran besar tentang ambisi beberapa dari mereka yang menasihati pimpinan atas partai. Bahkan di bawah kendali yang paling ketat, senjata-senjata ini berbahaya."

Pakar senjata kimia Hamish de Bretton-Gordon mengatakan: "China telah menggagalkan semua upaya untuk mengatur dan mengawasi laboratoriumnya tempat eksperimen semacam itu mungkin terjadi."

Direktur eksekutif Institut Kebijakan Strategis Australia Peter Jennings juga menyuarakan keprihatinan atas penelitian biologis China terhadap virus korona yang berpotensi dijadikan senjata di masa depan.

"Tidak ada perbedaan yang jelas untuk kemampuan penelitian karena apakah itu digunakan secara ofensif atau defensif bukanlah keputusan yang akan diambil para ilmuwan ini," katanya.

"Jika Anda membangun keterampilan yang seolah-olah untuk melindungi militer Anda dari serangan biologis, Anda pada saat yang sama memberi militer Anda kemampuan untuk menggunakan senjata ini secara ofensif. Anda tidak dapat memisahkan keduanya."

Badan intelijen mencurigai Covid-19 mungkin hasil dari kebocoran laboratorium Wuhan yang tidak disengaja. Namun belum ada bukti yang menunjukkan bahwa vrius itu sengaja dirilis.

Baru minggu ini, Presiden Brasil Jair Bolsonaro tampak mengkritik keras China dengan menuduhnya menciptakan Covid untuk memicu 'perang' kimiawi.

Komentar itu dibuat selama konferensi pers pada hari Rabu ketika pemimpin garis keras itu berusaha untuk lebih menjauhkan diri dari serangan yang berkembang atas penanganan pandemi domestiknya yang telah menghasilkan jumlah kematian tertinggi kedua di dunia.

"Ini virus baru. Tidak ada yang tahu apakah hewan itu lahir di laboratorium atau karena manusia memakan hewan yang seharusnya tidak mereka makan," kata Bolsonaro.

"Tapi itu ada di sana. Militer tahu tentang perang kimiawi, bakteriologis, dan radiologis. Apakah kita tidak menghadapi perang baru? Negara manakah yang paling banyak meningkatkan PDB? Saya tidak akan memberitahu Anda."

Meski Bolsonaro tidak menyebut nama China dalam pidatonya, data dari Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan menunjukkan bahwa China adalah satu-satunya anggota G20 yang PDBnya menunjukkan pertumbuhan selama pandemi pada tahun 2020, meningkat sebesar 2,3%.

(Sumber dan selengkapnya: DailyMail)