Surat Wasiat ZA Penyerang Mabes Polri: Pemilu Ajaran Kafir

[PORTAL-ISLAM.ID]  ZA atau Zakiah Aini, pelaku penyerangan Mabes Polri, menuliskan surat wasiat sebelum melancarkan aksinya Rabu sore kemarin.

ZA berpamitan kepada keluarganya dalam surat tersebut. Surat wasiat itu pun beredar di media sosial.

Pelaku penyerangan Mabes Polri itu diketahui berdomisili di Jalan Lapangan Tembak, Kecamatan Ciracas, Kota Jakarta Timur, Jakarta.

Beredarnya surat wasiat itu dibenarkan Lurah Kelapa Dua Wetan Sandy Adamsyah.

Sandy membeberkan bahwa surat wasiat itu dibuat oleh ZA dan ditemukan oleh pihak keluarga.

Surat wasiat itu, lanjut Sandy, ditemukan oleh keluarga pada Rabu siang.

"Tadi disampaikan kakak kandungnya bahwa ia membuat surat wasiat," kata Sandy saat diwawancara oleh Metro TV, Rabu malam.

Pihak keluarga ZA sempat bingung hendak melapor ke mana pasca menemukan surat wasiat itu.

Mereka sempat berniat untuk melaporkan surat wasiat itu ke Polres terdekat. Namun urung lantaran ZA sudah melakukan aksi di Mabes Polri.

"Dia mau lapor ke polres tapi malah kejadian (di Mabes Polri)," ucapnya.

Salah satu poin dalam surat wasiat penyerang Mabes Polri itu menyatakan bahwa Pemilu merupakan ajaran kafir.

"Inti pesan Zakiah kepada mama dan keluarga adalah agar tidak mengikuti kegiatan pemilu. Karena orang-orang yang terpilih itu akan membuat hukum tandingan Allah bersumber Alquran-Assunah.

Demokrasi, Pancasila, UUD, pemilu, berasal dari ajaran kafir yang jelas musyrik. Zakiah nasehatkan kepada mama dan keluarga agar semuanya selamat dari fitnah dunia yaitu demokrasi, pemilu dan tidak murtad tanpa sadar," demikian salah satu paragraf dalam Surat Wasiat.[]