Kenapa Masih Vokal Menyuarakan Amar Ma'ruf Nahi Munkar? Emang Ngaruh?

Ustadz Hilmi Firdausi:

Ada yang tanya "Ustadz kenapa vokal menyikapi sesuatu, emang ngaruh?" 

Saya sadar, siapalah saya yang cuma sekedar bubuk rengginang di kaleng khong guan, sebiji boba pada Thai tea atau bahkan sebutir payet di gamis emak-emak...

Tapi minimal saya telah melakukan tugas saya, sisanya serahkan pada Allah Ta'ala.

Teman-teman tentu masih ingat kisah burung pipit & cicak ketika Nabi Ibrahim AS dibakar Namrudz. 

Walau ga ngaruh, tapi minimal burung pipit & cicak telah menunjukkan keberpihakannya. 

Burung pipit membela yang haq, sedangkan cicak mendukung kebatilan.

Kitapun dalam berdakwah amar ma’ruf nahi munkar seperti itu adanya. 

Walau cuma sebiji wijen di kue onde, tapi harus tetap berjuang dengan pede.