Nasehat Uje Saat Ketemu Pengemis yang Pura-Pura Ngga Bisa Jalan


Nasehat Uje Saat Ketemu Pengemis yang Pura-Pura Ngga Bisa Jalan

Saya teringat saat di perempatan lalu lintas bersama Uje. Waktu itu ada pengemis berjalan ngesot di lampu merah menghampiri kendaraan satu persatu. Termasuk kendaraan yang ditumpangi Uje. Seperti biasa Uje meminta asisten drivernya memberikan sedekah kepada pengemis itu. Diantara yang ikut dalam mobil Uje ada nyeletuk...

"Ustadz, dia kan pura-pura ngga bisa jalan. Coba ada anjing yang gong gong atau kamtib, pasti dia bisa lari."

Dengan santainya Uje menjawab:
"Gue tau.."

Terus?

"Yang gue bayar itu acting nya men"
"Loe mau acting gitu tiap hari?"

O gitu ya ust.

Bagi Uje siapa pun yg ngemis, mau dia pura-pura atau beneran selalu dikasi. Sempet ada asisten driver yang ngelewatin, pasti disindir Uje..

"Ya elah, ketimbang ngasi doang. Duit lo juga bukan. Susah amat sih."

Mangkanya, ketersediaan uang receh atau uang kecil di mobil menjadi kewajiban.

Allah aja ngga pilih-pilih kalo ngasi. Mau yang beriman atau kagak, yang serius doa atau cuman sambil lalu, yang baek atau yang kagak baek, semua Allah kasih, cuma catatan nya kalau Sayang Allah berikan kepada orang-orang khusus Allah sayangi..

Yuk.. berusaha menjadi yang disayang Allah..
I love You full Allah..

(Agus Idwar)