Covid-19, Wanita Bercadar di Barat Kini Tak Lagi Dianggap Sebagai 'Ancaman' atau 'Musuh'


By Anna Piela | Northwestern University

Orang Amerika (dan Eropa) mulai menutup wajahnya dengan mengenakan masker untuk melindungi dari virus corona.

Ini adalah hal baru bagi banyak orang, yang menemukan diri mereka kesulitan mengenali tetangga mereka dan tidak yakin bagaimana bersosialisasi tanpa menggunakan ekspresi wajah karena wajahnya tertutup rapat masker.

Bagi perempuan Muslim yang mengenakan niqab atau cadar, atau penutup wajah Islami, tiba-tiba, para perempuan ini – yang di Barat seringkali menerima permusuhan karena menutupi wajah mereka – kini pakaian mereka tidak lagi dianggap 'ancaman' atau 'musuh'.

Sebelumnya Menjadi Target karena Pakaian mereka

Saya mewawancarai 38 perempuan Amerika dan Inggris yang mengenakan niqab untuk buku saya tentang wanita Muslim yang mengenakan niqab di Amerika Serikat dan Britania Raya. Kebanyakan dari mereka adalah warga negara Inggris dan Amerika, namun mereka datang dari seluruh penjuru dunia dan semua lapisan masyarakat. Mereka mualaf dari agama Kristen, Yahudi, mantan atheis, etnis Afrika Amerika, Afrika, Arab dan Asia Selatan.

Niqab – pakaian yang tidak diharuskan oleh Islam namun direkomendasikan dalam beberapa interpretasi – biasanya dikenakan bersama dengan pakaian longgar yang disebut abaya dan jilbab, atau kerudung. Beberapa perempuan memasangkannya dengan rok panjang dan tunik untuk menyembunyikan bentuk tubuh.

Semua perempuan yang diwawancarai untuk buku tersebut merasakan manfaat spiritual dari mengenakan niqab, yang membuat mereka merasa lebih dekat dengan Allah dan memperdalam praktik Islam mereka. Tapi mengenakannya di depan umum sering membuat mereka menjadi korban pelecehan jalanan yang rasis dan seksis serta Islamofobia.

Penelitian mengkonfirmasi bahwa Muslimah yang mengenakan pakaian Islami di negara-negara mayoritas non-Muslim sering mengalami pelecehan. Dalam sebuah penelitian di Amerika Serikat pada 40 wanita Muslim, 85% melaporkan kekerasan verbal dan 25% mengalami kekerasan fisik.

Mengenakan niqab, bentuk pakaian Islami yang paling mencolok, adalah yang paling berbahaya. Delapan puluh persen pemakai niqab Inggris yang diwawancarai untuk laporan tahun 2014 oleh kelompok hak asasi manusia Open Society Foundations telah mengalami kekerasan verbal atau fisik.

Para pelaku cenderung menganggap wanita yang mengenakan niqab sebagai tertindas, terbelakang, asing, terpisah secara sosial atau sebagai ancaman. Penyerang sering menggunakan dalih keamanan dan imigrasi dalam serangan mereka.

‘Tiba-tiba semua orang memahaminya’

Sekarang, dalam perubahan peristiwa yang tidak terduga akibat virus covid-19, orang-orang di Barat lari pagi mengenakan masker dan berbelanja dengan bandana menutupi mulut mereka. Ini membuat kehidupan publik dengan niqab jauh lebih menyenangkan, kata salah satu Muslimah.

“Ada perbedaan nyata pada cara Saya dipersepsikan. Tidak ada yang memberikan pandangan jahat karena sarung tangan dan penutup wajah saya,” perempuan yang saya panggil Afrah, dari Inggris, mengatakan dalam obrolan Facebook Messenger. “Semua orang tiba-tiba memahaminya!”.

Saya menggunakan nama samaran untuk melindungi identitas perempuan dalam penelitian saya, karena berbicara tentang penggunaan niqab adalah masalah sensitif.

“Saya memakai niqab buatan tangan hari ini dan itu luar biasa,” Jameelah menulis kepada saya dari Prancis, di mana niqab secara resmi dilarang di sebagian besar ruang publik. “Karena situasi ini (wabah covid-19), aku tidak menerima tatapan jahat.”

Para perancang busana bahkan berusaha membuat penutup wajah terlihat lebih bergaya – sebuah upaya yang telah membuat wanita Muslim sejak lama dianggap sebagai ancaman keamanan di media sosial.

Rumana, seorang Muslimah dari Kroasia, mengatakan kepada saya bahwa semakin diterimanya penutup wajah di masyarakat telah membantunya mengatasi keengganan dalam menggunakan niqab.

“Saya biasanya orang yang gelisah yang tidak ingin menarik perhatian sehingga itu adalah selalu menjadi masalah terbesar. Sekarang penutup wajah terlihat di mana-mana,” katanya. “Saya akhirnya menemukan keberanian untuk memakainya. ”

Bahkan beberapa perempuan non-Muslim tertarik pada niqab sebagai cara melindungi terhadap virus corona.

Afrah, dari Inggris, mengatakan kepada saya bahwa bibinya yang non-Muslim ingin menggunakan niqab sekarang karena dia merasa masker wajah biasa tidak nyaman. Dan Sajida, seorang Muslimah Amerika, menceritakan tentang seorang teman muallaf yang ayahnya – seorang kritikus keras Islam dan penganut teori konspirasi anti-Muslim – sekarang mendorong putrinya untuk mengenakan niqab untuk mencegah penyebaran virus corona.

Niqab sendiri tidaklah cukup untuk melindungi dari virus seperti influenza karena bukan penutup yang rapat. Masjid-masjid memperingatkan Muslimah yang mengenakan niqab untuk juga mengenakan masker tambahan di bawahnya untuk perlindungan yang lebih efektif. Namun, niqab, seperti halnya penutup wajah lainnya, sangat mungkin melindungi orang lain dari bersin pemakaiannya jika menutupi semua wajah kecuali mata, telinga dan hidung.

Ahli dalam menutupi wajah

Para wanita yang mengenakan niqab yang berkomentar untuk cerita ini mengakui bahwa persepsi yang meningkat tentang penutup wajah datang pada saat krisis, ketika norma-norma sosial dan interaksi biasa ditangguhkan.

“Saya ingin tahu apakah empati ini akan berlanjut atau akan hilang begitu pandemi berakhir,” kata Afrah melalui Facebook Messenger. “Aku ingin tahu apakah orang akan menyimpan refleksi ini, ini perlu untuk melindungi diri sendiri, apapun alasannya.”

Pertanyaan yang sama muncul di komunitas Muslim.

Untuk saat ini, para Muslimah yang mengenakan niqab mengatakan, mereka banyak dimintai saran sebagai ahli dalam hal menutupi wajah.

Teman-teman Muslim dan non-Muslim yang mengenakan niqab untuk pertama kalinya membutuhkan bantuan mereka untuk mengikatnya dengan aman, dan bertanya apakah pantas secara budaya untuk hanya menutupi hidung dan mulut – daripada seluruh wajah kecuali mata.

Perempuan yang mengenakan niqab juga dapat berbicara dari pengalaman tentang berkomunikasi dengan wajah tertutup. Banyak orang yang tidak terbiasa mengenakan masker merasa sulit untuk menyampaikan emosi atau menerima isyarat sosial.

Tetapi perempuan yang memakai niqab tahu bahwa penutup wajah tidak mencegah komunikasi yang efektif.

“Tersenyumlah! Ekspresi wajah mudah dan cepat terlihat karena mata,” Asma memberi saran.

Penelitian menunjukkan bahwa mendeteksi emosi manusia memerlukan lebih dari sekadar melihat ekspresi wajah. Para wanita yang mengenakan niqab yang saya wawancarai untuk buku saya “berusaha lebih keras,” seperti yang mereka katakan, untuk berkomunikasi. Mereka melambaikan, berbicara, dan menggunakan bahasa tubuh untuk terhubung secara sosial.

“Aku harus lebih banyak bicara dan ramah,” kata Soraya dari Skotlandia. “Jika aku berdiri di halte bus, aku menyapa. Anda dapat melihat saya tersenyum karena mata saya berkerut.”

Sumber: https://www.sltrib.com/religion/2020/04/13/muslim-women-who-cover/

loading...