Menteri Kesehatan Inggris Positif Idap Virus Corona


[PORTAL-ISLAM.ID] Nadine Dorries, anggota parlemen konservatif dan menteri kesehatan junior Inggris, dinyatakan positif mengidap virus corona.

Wanita berusia 62 tahun ini adalah politisi Inggris pertama yang terjangkit virus ini, yang telah menginfeksi lebih dari 118.000 orang di seluruh dunia dan menyebabkan lebih dari 4.200 kematian.

Dalam sebuah pernyataan, Dorries mengatakan: “Saya dapat mengonfirmasi bahwa saya telah dites positif untuk virus corona. Segera setelah saya diberi tahu, saya mengambil semua tindakan pencegahan yang disarankan dan telah mengisolasi diri di rumah.

“Kesehatan Masyarakat Inggris telah memulai pelacakan kontak yang terperinci dan departemen serta kantor parlemen saya dengan cermat mengikuti saran mereka. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada PHE dan staf NHS yang luar biasa yang telah memberi saya saran dan dukungan."

“Terima kasih atas banyak harapan baik. Ada yang tidak benar tapi saya harap saya bisa mengatasi yang terburuk sekarang. Lebih khawatir tentang ibu saya yang berusia 84 tahun yang tinggal bersama saya dan mulai batuk hari ini. Dia sedang dites besok. Tetap aman dan terus cuci tangan,” bunyi tweet-nya.

Hasil diagnosa menteri negara untuk perawatan kesehatan dan sosial itu muncul ketika jumlah orang yang dites positif untuk virus secara nasional telah meningkat menjadi 373, peningkatan hari-ke-hari terbesar kedua sejak wabah dimulai.

Sementara itu, virus tersebut telah merenggut enam nyawa di Inggris. Yang terbaru, seorang pria berusia awal delapan puluhan yang meninggal di Rumah Sakit Umum Watford.

Dorries, yang mewakili Mid-Bedfordshire di Commons, adalah di antara mereka yang telah membantu menyusun tanggapan pemerintah terhadap epidemi virus corona, yang diperkirakan akan mencapai puncaknya dalam dua minggu ke depan.

Tidak jelas berapa banyak dia mungkin berinteraksi dengan pejabat senior pemerintah sebelum menjadi tidak sehat, namun The Times melaporkan Dorries menghadiri resepsi Hari Perempuan Internasional dengan Boris Johnson di Downing Street, serta pertemuan konstituensi.

Sumber: Gelora 
loading...