Sebelum Akhirnya Terbongkar, Polisi China Tangkap 8 Orang Yang Dituding Menyebar 'HOAX' Virus Corona


[PORTAL-ISLAM.ID]  Sebelum kemudian menjadi wabah yang mengerikan, pekan lalu pemerintah China masih menutupi fakta mengenai Wuhan Coronavirus itu. Virus tsb dianggap hoax.

Bahkan, China menangkap 8 orang penyebar kabar virus. Hanya karena ingin dianggap BAIK-BAIK SAJA.

Virus corona telah menginfeksi ratusan orang di China dan luar negeri, menewaskan lebih dari 40 orang sejak dilaporkan pertama kali muncul di kota Wuhan China awal bulan ini.

Virus corona ini mirip dengan virus SARS yang menewaskan ratusan orang di Cina dan Hong Kong antara tahun 2002 dan 2003.

Polisi Tangkap 8 Orang Penyebar Informasi Awal

Pada 3 Januari lalu, AFP melaporkan bahwa pasukan polisi dari Wuhan, ibukota provinsi China Hubei, "telah menghukum delapan orang karena tuduhan 'mempublikasikan atau meneruskan informasi palsu di internet tanpa verifikasi.'" Pada saat itu, pasukan polisi telah memasang catatan di saluran media sosial mereka, memberi tahu orang-orang tentang penahanan dan meminta warga di Wuhan untuk mematuhi hukum dan menahan diri dari menyebarkan informasi yang salah.

Orang-orang yang diduga ditangkap telah memposting di Weibo (platform media sosial seperti Facebook) dan di aplikasi pesan lain yang menyatakan Sindrom Pernafasan Akut Parah, atau SARS, telah kembali.

Lebih dari 20 hari telah berlalu sejak penahanan 8 orang yang dituding menyebar hoax virus yang sekarang ini dikenal dengan corona itu, dan nasib mereka hingga saat ini masih belum diketahui.

Pada awal Januari, ketika delapan orang penyebar informasi itu ditangkap di Wuhan, setidaknya 27 kasus pneumonia yang kuat dan aneh telah terdeteksi di kota Wuhan. Pasar makanan yang digunakan untuk menjual hewan liar, seperti kelelawar dan tikus bambu, telah ditutup secara resmi setelah dianggap sebagai mata rantai yang memungkinkan di antara kasus-kasus tersebut. Namun, pihak berwenang menutup rapat informasi tentang penyakit ini.

Pada minggu pertama tahun itu, sumber resmi di provinsi China yang terkena dampak mengulangi bahwa penyakit baru itu berasal dari hewan dan tidak dapat menyebar dari orang ke orang. (Hanya baru-baru ini telah terbukti bahwa manusia dapat saling mencemari.)

Pada 9 Januari, segalanya menjadi lebih buruk. Keputusasaan meningkat ketika Komisi Kesehatan Kota Wuhan secara resmi mengumumkan kematian seorang pria berusia 61 tahun dari virus baru ini. Dia adalah korban pertama dari sesuatu yang bahkan tidak memiliki nama. Dan pemerintah Cina tetap diam.

Baru pada 20 Januari seorang ahli dari Komisi Kesehatan Nasional China diizinkan untuk dengan jelas menyatakan pada program Berita CCTV bahwa orang tidak boleh pergi ke Wuhan dan mereka yang ada di sana tidak boleh meninggalkan kota jika mereka tidak memiliki urgensi perlu melakukannya. Kamis ini, 23 Januari, pihak berwenang Wuhan memutuskan untuk sementara waktu menutup transportasi publiknya ketika mencoba menghentikan penyebaran virus baru.

Jadi ada sedikit keraguan bahwa kurangnya informasi yang dapat diandalkan di sekitar pneumonia baru membuat orang di Wuhan mengingat SARS dan percaya itu bisa kembali.

Sumber: https://www.poynter.org/fact-checking/2020/the-2019-coronavirus-virus-lands-in-the-u-s-after-killing-17-and-taking-eight-to-prison/

loading...