PM Malaysia Marah Ada Penangkapan Polisi Terhadap Pegiat Media Sosial


[PORTAL-ISLAM.ID]  Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad marah atas penangkapan polisi diraja Malaysia terhadap seorang pegiat media sosial baru-baru ini.

Mahathir mengatakan tidak sepatutnya penguasa membungkam kritik dari rakyatnya sendiri.

Sikap dan pernyataan Mahathir ini disampaikan melalui akun twitter resminya pada hari Jumat, 10 Mei 2019.

"Saya dimaklumkan (diberitahu -red) bahawa pihak berkuasa telah membuat satu tangkapan terhadap seorang penggiat media sosial malam tadi. Seperti yang pernah saya tekankan sebelum ini, tidak ada mana-mana pemimpin di Malaysia yang bebas dari kritikan," kata Mahathir.

"Rakyat bebas untuk mengkritik pemimpin jika perlu. Kebebasan bersuara adalah penting di dalam sesebuah demokrasi. Kecuali ugutan, fitnah, atau penghinaan terhadap raja-raja yang memerintah, mana-mana pemimpin boleh dikritik tanpa mengakibatkan terjejasnya hak rakyat untuk bersuara," lanjutnya.

"Saya merasa kesal dengan tindakan menangkap penggiat media sosial tersebut," tutup Mahathir.

Diketahui pegiat media sosial Malaysia yang ditangkap adalah akun @pipiyapong.

Sungguh berbahagia rakyat Malaysia pemimpinnya seperti ini.

"Enaknya di Malaysia, PM marah atas penangkapan warganya. Respect," komen akun @panca66.