Dua Tahun Kasus Tak Terungkap, Novel: Saya Sedih Jika Ternyata Pak Jokowi Takut!


[PORTAL-ISLAM.ID]  Korban penyeriman air keras, Novel Baswedan mengaku masih pesimis terkait pengungkapan kasus yang dialaminya. Pasalnya, sudah hampir dua tahun berlalu, belum ada titik terang terkait kasus penyiraman air keras terhadap dirinya, tepatnya sejak 11 April 2017.

Hal ini diungkapkan penyidik senior KPK ini saat berbincang dengan komika Pandji Pragiwaksono, terlihat pada tayangan vlog yang diunggah oleh Pandji, Selasa (26/3/2019), ke YouTube.

Menurutnya Presiden Jokowi, sosok yang paling ia harapkan bisa membantu menuntaskan kasusnya, justru takut untuk mengungkapnya.

Pernyataan ini pernah Novel sampaikan pula dalam sebuah diskusi di KPK pada November 2018 lalu.

“Pertanyaannya, kira-kira Presiden takut enggak mengungkap ini? Kalau Presiden takut mengungkap ini, saya sangat sedih,” ujar Novel.

Novel pun kemudian memberikan penilaiannya terkait bantuan presiden jika membentuk tim gabungan untuk mengusut kasus-kasus yang mengancam penyidik KPK.

Ia menegaskan tidak akan ada risiko jika presiden benar-benar menerjunkan tim gabungan untuk mengungkap kasus penyerangannya.

“Tentunya saya punya banyak indikator untuk mengatakan soal itu,”

“Logika saya adalah kalau presiden membentuk tim gabungan pencari fakta, risikonya apa?”

“Tidak ada risiko apapun, kecuali risikonya (kasus ini) akan bisa terungkap,”

“Apakah itu risiko yang positif atau negatif?” kata Novel kepada Pandji.

Penilaian tersebut yang menjadi kekhawatiran Novel terhadap presiden yang dimungkinkan takut untuk mengungkap kasusnya.

Selain itu, Novel juga menyayangkan pihak-pihak yang justru diam saja melihat banyaknya ancaman yang datang kepada anggota KPK.

“Orang-orangnya KPK yang sedang mengungkap, semuanya digangguin,” kata Novel.

“Persekongkolan jahat itu tidak boleh dibiarkan, mau sampai kapan?”

“Siapa pun yang mengetahui korupsi-korupsi yang luar biasa di Indonesia, harusnya marah,”

“Sangat tidak nasionalisme kalau kemudian mengetahui begitu parahnya korupsi namun tidak marah,” lanjutnya.

Seperti diketahui, pada 1 Agustus 2017 atau 4 bulan setelah penyiraman Novel, Presiden Jokowi melalui akun twitternya menyatakan:

"Kasus yang menimpa Pak Novel Baswedan harus segera dituntaskan. Pengusutannya terus mengalami kemajuan -Jkw".

NYATANYA??? SAMPAI SEKARANG LENYAP...

Selengkapnya video Novel Baswesan dan Pandji: