Baru Diresmikan Jokowi Tol Trans Jawa Ambrol, BPK Diminta Audit Total


[PORTAL-ISLAM.ID] Ambrolnya sejumlah proyek infrastruktur tol Trans-Jawa menjadi perbincangan publik. Apalagi, rusaknya hasil proyek tersebut tak lama setelah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Suhendra Ratu Prawiranegara selaku Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi mempertanyakan soal klaim pemerintah berhasil bangun tol Trans Jawa bohong. Buktinya baru diresmikan beberapa hari, sudah ambrol.

“Bukan prestasi namanya kalau pemerintah bangun tol seperti kerupuk. Pembangunan infrastruktur harus berkelanjutan. Sayang kan, sudah uang hasil utang, tapi produk pembangunannya tidak berkelanjutan,” kata Suhendra dalam keterangannya, Kamis (27/12/2018).

Diketahui, pernyataan Suhendra menyusul ambrolnya bagian talut jalan tol Trans Jawa di kilometer 489 di Desa Tanjungsari, Kecamatan Banyudono, Boyolali. Posisi jalan tol tersebut lebih tinggi dari areal persawahan di kanan dan kirinya sekitar 5 meter.

Suhendra menduga, kerusakan serupa bisa terjadi di lokasi lain. Karenanya, mantan Staf Khusus Menteri Pembangunan Umum ini mendesak pemerintah melakukan audit total terhadap pembangunan jalan tol Trans Jawa.

“Harus ada audit total terhadap pembangunan jalan tol Trans Jawa. Ini menyangkut keselamatan masyarakat pengguna jalan tol. Jangan sampai keselamatan mereka dikorbankan gara-gara proyek kejar tayang ini,” kata Suhendra.

Lebih lanjut, Suhendra mengatakan, pembangunan seluruh proyek infrastruktur era Jokowi termasuk jalan tol Trans Jawa terkesan terburu-buru dan dikebut untuk kepentingan kampanye. Hal itu tersirat saat Presiden Jokowi memberi tenggat waktu kepada jajaran menterinya agar menyelesaikan seluruh proyek pembangunan infrastruktur sebelum bulan April tahun 2019.

Sebaliknya, dia menilai, pembangunan proyek infrastruktur kejar tayang menyebabkan kualitas bangunan dan keselamatan pekerja tidak terjamin. Kata Suhendra, sepatutnya Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pro aktif melakukan audit atas proyek-proyek infrastruktur tersebut.

“Jangan hanya sekedar tayang, tapi kualitas infastruktur dan keselamatan pekerja jadi nomor kesekian. Karena sudah ada contoh selama 2018 kecelakaan kerja sangat banyak terjadi,” pungkasnya.

Sumber: Jawa Pos