Saudi Tak Bisa Mengelak Atas Pembunuhan Jurnalis Jamal Khashoggi


[PORTAL-ISLAM.ID] Fakta di balik pembunuhan Khashoggi terungkap ketika tim investigasi melakukan pencarian di tempat tinggal konsul Arab Saudi di Istanbul.

Ketika Arab Saudi kehabisan alasan di balik hilangnya Jamal Khashoggi dan semakin banyak rincian mengerikan, para penyelidik Turki mulai melakukan pencarian di tempat tinggal konsul jenderal di Istanbul untuk menemukan bukti lebih lanjut bahwa wartawan tersebut dibunuh.

Ahli forensik dan anggota lain dari penegak hukum pindah ke kediaman konsul jenderal Saudi untuk apa yang banyak mempertimbangkan langkah terakhir dalam menemukan bukti definitif yang menghubungkan pejabat Saudi secara langsung dengan dugaan pembunuhan dan pemotongan (mutilasi) jurnalis Jamal Khashoggi awal bulan ini.

Konsul Jenderal Saudi Mohammad al-Otaibil tiba-tiba meninggalkan Turki Selasa (16/10/2018) malam. Laporan mengklaim dia menyaksikan penyiksaan dan pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi. Sebuah tim investigasi Saudi yang beranggotakan 11 orang telah tiba di kediaman konsul Arab Saudi di Istanbul pada hari sebelumnya.

(Konsul Jenderal Saudi Mohammad al-Otaibil) 

Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Çavuşoğlu, berbicara kepada wartawan kemarin setelah pertemuan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Presiden Recep Tayyip Erdoğan, mengatakan pencarian yang dilakukan di kediaman konsul Saudi di Istanbul itu akan mencakup kendaraan milik konsulat.

Menlu AS Mike Pompeo mampir di Ankara setelah mengunjungi Arab Saudi untuk bertemu Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammad bin Salman.

"Pompeo mengatakan kepada kami bahwa dia mengkomunikasikan pesan Presiden Donald Trump dan menyerukan jawaban atas misteri di balik hilangnya Khashoggi," kata Menlu Turki Çavuşoğlu.

Tentang keberangkatan mendadak konsul jenderal Saudi kembali ke negaranya, Menlu Turki mengatakan bukan tugasnya untuk mengawasi para diplomat tetapi beberapa tindakan konsul Saudi, terutama membuka konsulat ke awak media Reuters untuk menunjukkan Khashoggi tidak ada di konsulat (sebagai alibi), telah mengundang kecaman.

Khashoggi, seorang warga negara Saudi yang juga penduduk Amerika Serikat, telah menjadi kontributor The Washington Post dan seorang kritikus rezim Saudi, terutama putra mahkota. Khashoggi, 59, telah tinggal di AS selama setahun di pengasingan dan menulis kolom sendiri untuk bagian opini di The Washington Post.

Menlu AS Pompeo, menyatakan kemarin, telah memberi tahu Erdoğan bahwa AS siap membantu dalam penyelidikan. Berbicara kemarin setelah meninggalkan Turki, Pompeo mengatakan Amerika mengambil kasus Khashoggi "serius." Ditanya apakah dia mendengar atau diminta untuk mendengar rekaman audio dari dugaan pembunuhan Khashoggi, dia berkata: "Saya tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang itu." Pompeo menekankan bahwa AS dan Arab Saudi memiliki hubungan penting, termasuk bekerja untuk melawan Iran. Namun, dia berkata: "Jika suatu negara terlibat dalam aktivitas yang melanggar hukum, itu tidak dapat diterima. Tidak ada yang akan mempertahankan aktivitas itu. Mereka hanya perlu mengatakan apa yang terjadi."

CNN melaporkan pada hari Selasa bahwa Saudi akan mengakui pembunuhan terjadi tetapi menyangkal raja atau putra mahkota telah memerintahkannya - yang tidak sesuai dengan apa yang para analis dan ahli ketahui tentang kerja rahasia kerajaan.

Penyelidik TKP melakukan pencarian sembilan jam di konsulat Saudi di Istanbul pada Senin malam dalam penyelidikan untuk melihat apa yang terjadi pada Khashoggi, yang terakhir terlihat memasuki konsulat Saudi pada 2 Oktober 2018.

Seorang pejabat Turki tingkat tinggi mengatakan kepada The Associated Press pada hari Selasa bahwa penyelidik polisi yang mencari Konsulat Saudi telah menemukan bukti bahwa Khashoggi terbunuh di sana.

PENYIKSAAN MENGERIKAN

Transkrip rekaman audio yang banyak dilaporkan tetapi, sampai kemarin, rekaman audio belum pernah dirilis tentang pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, dirilis oleh surat kabar Turki kemarin, yang menghasilkan rincian mengerikan tentang penyiksaan dan pembunuhan Jamal Khashoggi di konsulat Arab Saudi di Istanbul yang disaksikan Konsul-Jenderal Mohammad al-Otaibil.

(15 Skuad Pembunuh yang dirilis media Turki)

Menurut laporan koran Turki Yeni Şafak, skuad pembunuh pertama-tama memotong jari Khashoggi sebelum membunuhnya. Dia kemudian dipenggal kepalanya. Kabarnya, Konsul Jenderal khawatir tentang apa yang terjadi di konsulat dan takut dampaknya untuk dirinya sendiri, meminta anggota skuad pembunuh agar mereka lakukan di luar. Salah satu skuad mengancamnya untuk "diam jika Anda ingin hidup ketika Anda kembali ke Saudi."

Ada juga laporan bahwa begitu jurnalis Jamal Khashoggi terbunuh, ahli forensik di antara skuad pembunuh hanya butuh tujuh menit untuk memotong-motong (mutilasi) Khashoggi. Skuad pembunuh ini memasang headphone dan mendengarkan musik membuat pekerjaan memotong-motong tubuh lebih mudah dan menyarankan yang lain di ruangan untuk melakukan hal yang sama.

Sumber: https://www.dailysabah.com/investigations/2018/10/18/facts-behind-khashoggi-murder-coming-to-light-as-investigation-team-searches-consuls-residence