Mengapa Ust. Somad Menolak Tawaran Jadi Cawapres?


[PORTAL-ISLAM.ID]  Ustaz Abdul Somad Batubara kembali menegaskan sikapnya atas rekomendasi Forum Ijtima Ulama dan tokoh Nasional Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) menjadi calon wakil presiden. Ustaz Somad menyatakan lebih memilih fokus pada dunia dakwah dan pendidikan dibanding urus politik.

Ada dua cawapres yang diajukan GNPF, yakni Ustaz Somad dan Habib Salim Segaf Al Jufri, politikus PKS. Sementara, Prabowo Subianto menjadi capres pilihan GNPF.

Ustaz Somad yang lahir di Asahan, Sumatra Utara, mengapresiasi GNPF Ulama yang berhasil mengubah citra umat Islam di Indonesia. Kaum Muslimin yang tadinya tampak seperti massa mengambang, kini lebih bersatu dengan arahan para alim ulama.

“Selamat, ternyata kerumunan sudah berubah menjadi barisan kekuatan,” kata Ustaz Somad, Ahad 29 Juli 2018 siang.

Lulusan S-1 Universitas al-Azhar (Mesir) ini memuji ketokohan Prabowo Subianto dan Salim Segaf. Menurut dia, pasangan itu menyimbolkan persatuan yang erat dan seimbang dari unsur-unsur identitas kebangsaan Indonesia.

Prabowo dan Habib Salim dinilainya sebagai pasangan tawazun (seimbang) antara ketegasan tentara dan kelembutan ulama, Jawa dan non-Jawa, nasionalis-religius plus barokah darah Nabi SAW dalam diri Habib Salim.

Ustaz Somad mengaku lebih menyukai posisinya sekarang sebagai dai yang tidak berpolitik praktis. Peran mubaligh tidak kurang signifikannya dalam menghadirkan kesejukan di tengah masyarakat. Juga, memberikan nasihat-nasihat kepada para pemimpin.

“Biarlah saya jadi suluh di tengah kelam, setetes embun di tengah Sahara. Tak sungkan berbisik ke Habib Salim. Tak segan bersalam ke Jenderal Prabowo,” ujarnya.

GNPF Ulama tetap mengupayakan menarik Ustaz Somad menerima rekomendasi yang sudah dikeluarkan. Pada Jumat 3 Agustus 2018 pekan lalu, perwakilan GNPF Ulama bertemu Ustaz Somad di Palembang, Sumatra Selatan. Mereka mendiskusikan seputar rekomendasi Ijtima' Ulama dan Tokoh Nasional.

Pada perjumpaan selama sejam itu, Ustaz Somad masih bertahan pada opsi menolak maju pada Pilpres 2019. Ustaz Somad kembali menegaskan dukungan terhadap pasangan alternatif dari ijtima tersebut, yakni Prabowo dan Salim Segaf.

Ustaz Somad memberi sinyal dia bersedia bila suatu waktu diminta mengampanyekan Prabowo-Salim Segaf pada Pilpres 2019. Duet kedua tokoh itu, tegas Ustaz Somad, menyimbolkan persatuan nasional yang seimbang dalam mewakili unsur-unsur kebangsaan.

Ketua Umum GNPF Ulama Yusuf Muhammad Martak mengatakan penolakan sebagai calon wakil presiden menunjukan sikap Ustaz Abdul Somad sebagai ulama yang rendah hati dan tidak berambisi mengejar jabatan dan kekuasaan.

"Jawaban itu harus kita lihat dari sudut pandang ulama rabbani, UAS mendukung Habib Salim begitupun sebaliknya dalam beberapa kesempatan Habib Salim mendorong UAS untuk maju," kata Yusuf melalui siaran pers, Ahad 5 Agustus 2018.

GNPF Ulama akan terus memantau perkembangan yang terjadi hingga batas akhir pendaftaran capres-cawapres 10 Agustus mendatang.

Sumber: republika