PERNYATAAN FPI Terkait Aksi TEROR di Papua yang MENEWASKAN Warga dan Aparat


[PORTAL-ISLAM.ID]  PERNYATAAN PERS FRONT PEMBELA ISLAM ATAS AKSI TERORISME GEROMBOLAN PENGACAU KEAMANAN YANG MELAKUKAN PENYERANGAN TERHADAP PENDUDUK SIPIL DAN APARAT NEGARA


سْــــــــــــــمِاللهِالرَّحْمَنِالرَّحِيْــــــــــــــمِ


السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Sebagaimana diketahui bersama telah terjadi AKSI TERORISME oleh GEROMBOLAN PENGACAU KEAMANAN dengan cara melakukan Penembakan Pesawat Trigana Twin Otter  PK- YRU, pada hari Senin 25 Juni 2018 di Bandara Keneyam, Kab. Nduga, Propinsi Papua.

Akibat keganasan TERORIS GEROMBOLAN PENGACAU KEAMANAN tersebut telah mengakibatkan korban yaitu ;

1. Pilot Trigana a.n. Ahmad Khamal tertembak di bagian punggung kanan.

2. Henrik Sattu alias Kola (35 thn), tewas ditembak tembus di perut bagian kiri (Pedagang Kios, Suku Toraja).

3. Margaretha Pali (Istri Henrik Satru alias kolla,20 thn,KP, , Suku Toraja, meninggal akibat sabetan parang di kepala).

4. Zaenal Abidin (Suku Bugis, 28 thn, Pedagang, meninggal akibat tembakan di rusuk kiri).

5. Arjun (anak Henrik Sattu Kolla, suku Toraja, umur sekitar 6 tahun, luka sabetan parang di pipi kanan.

6. BHARADA Bonardo Hutahaean, 23 thn, anggota Polri, terkena serpihan peluru di pelipis kiri.

Atas AKSI TERORISME OLEH GEROMBOLAN PENGACAU KEAMANAN tersebut, maka Front Pembela Islam menyatakan:

1. Menyatakan bela sungkawa terhadap para korban keganasan TERORIS PENGACAU KEAMANAN.

2. Mendukung TINDAKAN TEGAS oleh POLRI/TNI untuk menghadapi para TERORIS SEPARATIS GEROMBOLAN PENGACAU KEAMANAN.

3. Mendorong Polri untuk mengusut TUNTAS dan membongkar JARINGAN TERORIS SEPARATIS PENGACAU KEAMANAN tersebut sampai keakar akarnya.


Demikian kami sampaikan pernyataan ini.


حسبي الله ونعم الوكيل نعم المولى ونعم النصير


 والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Jakarta, 26 Juni 2018

DPP Front Pembela Islam

KH Shabri Lubis
Ketua Umum

Munarman
Sekretaris Umum