Petani Banjarnegara Ramai-Ramai HAPUS Kartu Tani Ganjar Pranowo


[PORTAL-ISLAM.ID]  Petani Banjarnegara tolak Kartu Tani. Mereka dukung Sudirman-Ida yang akan ganti kartu ini dengan Program Tani Mandiri.

Kartu Tani mensyaratkan Petani mesti nabung dulu kalo mau beli pupuk subsidi. Jangankan punya norek bank, 30% petani mesti ngutang modal untuk tanam. Ludes kalo diserang hama. Panen gagal.

Ada petani ngeluh dapet 2 kg pupuk. Sedangkan kebutuhannya 3 kwintal. Pembagian pupuk digeneralisir tanpa mengindahkan perbedaan kontur tanah di setiap wilayah.

Sejatinya Kartu Tani dicetak untuk perangi mafia pupuk. Bukan untuk sejahterakan kaum tani. Syaratnya ribet. Nyusahin petani.

Di lapangan, ada praktek petani diharuskan beli pupuk organik yang tidak dibutuhkan kalo ingin beli pupuk subsidi. Mafia pupuk tetap ada. Kesejahteraan petani ngga berubah.

Di Banyumas, Petani Sukirno berkata, "Bismillah penderitaan petani akan terobati dengan hapus kartu tani !!! Pastikan dengan pilih Sudirman Said No 2 Jateng Mukti Bareng. Allahhu Akbar".

Penulis: Zeng Wei Jian