Santai Aja Bro.... Nama Presiden 2019 Sudah Tercatat di Lauh Mahfudz


Santai Aja Bro....

Santai aja Bro...ngga usah kebakaran jenggot gituh lah...Presiden 2019 namanya sudah tercatat di Lauh Mahfudz, bisa namanya Anis Matta bisa juga nama lain, cuma Allah Yang Maha Tahu.

Tapi tugas manusia ikhtiar...
Anis Matta salah satu dari 9 bacapres PKS, makanya dia mulai bekerja untuk dikenal publik dan mencari mitra koalisi...siapa tahu ada yang cocok.

Ngga usah juga sesama kader nyinyir sama kemunculan Anis Matta Sabtu (3/2/2018) kemarin, harusnya nyinyir sama yang belum ikhtiar padahal udah dapet mandat partai. Aturan main internal belum ada, jadi jalan aja sebisanya toh ngga ada aturan yang dilanggar...dan tidak ada juga yang dirugikan...kenapa jadi pada baper dan sewot.

Kalau ada kader yang ingin kader PKS selain Anis Matta jadi Presiden 2019 silakan kerja dari sekarang, sosialisasi dari sekarang ke publik, semakin orang kenal dan suka sama bacapres PKS, maka bisa meningkatkan elektabilitas PKS....jangan calon yang didukung ngga keliatan muncul terus nyinyirin kemunculan Anis Matta, kata bahasa kids zaman now: sirik tanda tak mampu.


Tugas kader sekarang memasarkan bacapres ke publik, bukan ke kader sendiri, itu udah selesai Bro... ngga usah juga sikut-sikutan sesama kader Bro... sekarang semua kader harus amal jama'i usung bacapres PKS... logikanya Bacapres harus gendong PKS, bukan PKS gendong capres cape deeeh.

Elektabilitas PKS masih dibawah hasil Pemilu 2014 Bro.. masih kisaran 4-5%.... BCAD (Bakal Caleg) masih malu-malu tampil...pada takut di cap ambisius...padahal dalam logika dakwah ini adalah amanah. Bacapres adalah salah satu variabel meningkatkan elektabilitas PKS ketika BCAD pada malu-malu.

Anis Matta muncul kok pada jumpalitan nyinyir...padahal Anis Matta bilang santai aja..kenapa pada jadi tegang...Anis Matta bilang lompatan besar eh ada yg nyinyir kalo lompat harus mundur dulu dan kalo lompat ngga bisa santai, nyinyiran lain katanya ngga ada lompatan besar adanya lompatan jauh atau tinggi...sejak kapan kader jadi pinter tafsir kata-kata yang ngga penting gitu.

Kader PKS jangan juga kayak kecebong donk...nyinyir tanpa fakta dan selalu pake standart ganda...contoh di Pilkada Jawa Barat.

Dulu buzzer-buzzer PKS puja-puji Deddy Mizwar dan Ridwan Kamil karena berpasangan dengan kader PKS. Semua puja-puji nongol, eh sekarang buzzer-buzzer PKS habis-habisan bully Deddy Mizwar dan Ridwan Kamil. Apakah kebenaran dan kebaikan hanya milik PKS? kalo kandidat yang tidak berpasangan dengan PKS terus jadi salah dan buruk gituh?

Sampai hari ini Ridwan Kamil masih Walikota Bandung dengan Wakilnya Mang Oded, kakak kandungnya MSI Presiden PKS, jadi kalo buzzer PKS nyinyirin kepemimpinan kota Bandung itu termasuk Mang Oded. Kalau nyinyirin Demiz sbg Wagub Jabar, berarti nyinyirin Aher juga dong...kan mereka semua dipilih satu paket...

Waktu Anis Matta Presiden PKS selamatkan PKS dari badai semua bersyukur, lah sekarang Anis Matta kembali pada nyinyir...helllow...situ sehat???

2013 semua kader hantam KPK karena merasa LHI di kriminalisasi KPK, eh sekarang puja-puji KPK. Padahal LHI ngga dipecat kayak FH karena PKS menganggap LHI tidak bersalah, artinya kader masih menganggap LHI tidak bersalah dan ini semua kriminalisasi dari KPK. Tapi sekarang tolak pansus KPK, cari muka atau cari selamat?

Semua pendukung Anis Matta juga sadar kok Anis Matta bukan calon sempurna, banyak kurangnya kok, tapi kalo nunggu sempurna kapan nongolnya...inget Bro...walaupun nanti PKS putuskan satu nama capres tetep aja harus juga didukung mitra koalisi...kecuali bisa nyalonin sendiri. Masih inget ngga Pilkada DKI, Sandi-Mardani terus beberapa hari kemudian diganti jadi Anies-Sandi...atau Demiz-Syaiku yang udah sosialisasi ke seantero Jabar tiba-tiba diakhir jadinya Sudrajat-Syaikhu...

Artinya kalkulasi politik sekarang harus pake logika politik umum, ngga bisa logika politik internal. FH nolak mundur dipecat, Abdul Ghani Kusuba maju nyagub didukung partai lain dan menjadi lawannya PKS masih jadi kader ahli PKS....

Kalo jadi kader cerdas lah, masa lama ditarbiyah ujungnya sama kayak kecebong....loyal boleh bahkan kudu, tapi bego jangan...

(IBNU MUADZ)