Pelajaran Dasar: PARPOL, KADER & PEMILIH


"PARPOL, KADER & PEMILIH"

~ Gada parpol yang menang suara karena jumlah kadernya. Semua parpol menang karena dicoblos simpatisan. Tapi pas simpatisan rame-rame protes kebijakan parpol, kader-kader itu dengan belagu bilang "gak usah ikut campur, tau apa, sok tau" dll. Mereka (simpatisan, pemilih) kecewa, loe malah kagak terima. Yopo koen?!

~ Ibarat kate kader-kader itu pedagang dan simpatisan adalah pembeli, mestinya loe memperlakukan simpatisan sebagai raja. Apalagi parpol loe masih keitung sebagai parpol yang kagak laris-laris amat. Sedikit masih bisa dimaklumi kalo parpol loe itu juara. Lah ini?

~ Loe sebagai pedagang (kader), perangnya ame kompetitor, bukan ame pembeli cuy! Pembeli protes ame ploduk yang loe jual itu adalah hak. Tugas loe nampung keluhan para pembeli.

~ Pembeli loe 8 juta. Dari sekian juta pembeli ploduk loe, kagak sampe 10% yang beli dari kader. 90% pembeli parpol loe itu simpatisan. Sampe sini pehem?

~ Klo jualan loe mau laku, tampung keluhan pembeli, terus loe return ploduk yg jualan loe gak laku ke Pabrik. Rame-rame loe sebagai pedagang protes ke pabrik (parpol) biar konsumen kagak kecewa.

~ Klo loe masih nekat jualan ploduk loe yang kagak lolos Quality Control (QC), loe bukan jualan, tapi loe lagi ngancurin usaha loe sendiri dan gak akan lama lagi toko loe tutup, pabrik juga bakal tutup. Mau?

~ Isu terakhir adalah, Pabrik keluarin ploduk dan dianggap cacat ame divisi QC (Pengadilan Negeri). Lalu ploduk pabrik tetap maksa loe jual sedangkan para pembeli dah tau itu ploduk cacat. Pembeli protes malah disewotin 😂😂😂

~ Loe lagi jualan ape lagi pamer kedongoan?

(by @dulatips)

___
Dari twitter @dulatips 20/1/2018