[Hikmah] Perintah "Taat" DIDAHULUI Perintah Untuk Menunaikan "Amanat" dan "Berlaku Adil"


Antara Amanah, Keadilan dan Taat

Oleh: Ustadz Komiruddin Imron

Di dalam Al Qur'an perintah taat kepada ulil amri datang setelah perintah Allah kepada ulil amri agar menunaikan amanat dan berlaku adil.

Perhatikan rangkaian firman Allah dalam surat An Nisa ayat 58-59.

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا

58 - "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ ۖ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

59 - "Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya."

Ini isyarat bahwa ada korelasi dan benang merah antara ketaatan prajurit dengan penunaian amanah dan berlaku adilnya ulil amri.

Artinya sebesar apa pun amanah yang disampaikan dan keadilan ditegakkan oleh ulil amri sebesar itu pula peluang untuk ditaati oleh para prajurit.

Jadi, jika ulil amri ingin ditaati bayarlah maharnya.

Apa maharnya? Maharnya adalah jangan berkhianat terhadap amanah yang diemban dan tegakkan keadilan tanpa pandang bulu.

Natar, 10 Januari 2018