Nggak Nyambung, Bong!


Nggak Nyambung, Bong!

Sekarang itu yang lagi ngetrend adalah logika membentur-benturkan kutub yang berjauhan, menyambung-nyambungkan yang tidak nyambung.

Sebenarnya gak ada hubungannya sama sekali, tapi dipaksa-paksain biar kelihatan cocok, yang penting bisa beda we lah dari tetangga…

Orang lagi nongkrong di warung sambil ngomongin masalah Nasi Goreng buatan Mas Karto yang lezat, eh.. tiba-tiba ada yang dateng bilang.. “Giliran Nasgor Mas Karto aja kalian puji-puji, kemaren Jahitan Mbokde Ngatiyem koq gak kalian puji-puji?”

Heloow… itu Nasi Goreng ama Jahitan nyambungnya dari mana ya?

Mas Karto orang Kuthorejo, Mbokde Ngatiyem orang Gunung Kidul, ketemu di mana ya?

Denger cletukan kaya gitu apa gak bikin hilang nafsu makan seketika coba?

Ada juga orang lagi pada geger karena ada pencopetan di pasar, lalu semuanya teriak “Copeet… copeet… Tangkap!...” eeh.. ini Jaka Sembung tiba-tiba nyelak, “Giliran ada copet aja kalian semua teriak teriak.. Kemaren malem waktu ada tabrak lari kenapa pada diem semua??!”

Helaaw… ini pencopet beroperasi di siang bolong, di keramaian pasar, semua orang tahu, ya secara lah manusia sepasar bakal heboh. Lha itu, tabrak lari kejadiannya tengah malam, di jalan yang sepi, orang-orang lagi pada tidur semuanya, masa’ iya orang-orang yang tadi siang di pasar di suruh bangun semua terus teriak-teriak “Save Korban Tabrak Lari!”

Duuh, Gusti… itu gimana ya cara upgrade RAM biar aksesnya agak cepet dikit?

Maap, status ini hanya untuk yang aikyu-nya cuman 50 aja.

Kalo yang udah terlampau jenius aikyu-nya lewat 200, mending baca tausiyahnya ustad Abu Sandal yang jauh lebih bermutu dan berbobot…

(Yusuf Al-Amien)