Masjid-masjid di Georgia Menampung Pengungsi Korban Badai Irma Florida


[PORTAL-ISLAM.ID] Badai Irma telah menghantam Florida, Amerika Serikat, Minggu (10/9) pagi waktu setempat. Badai berkekuatan angin hingga 200 km/jam ini telah memaksa Florida memberlakukan keadaan darurat.

Badai menyebabkan sebagian kota Miama terendam air, sementara aliran listrik ke setidaknya satu juta rumah terputus.

Pemerintah Florida telah memerintahkan total 6,3 juta orang atau sekitar sepertiga dari populasi negara tersebut untuk dievakuasi sejak beberapa hari lalu.

Sedikitnya 27 orang tewas setelah badai Irma sebelumnya menerjang kawasan Karibia.

[video]



Warga Florida mengungsi ke negara-negara bagian AS terdekat seperti Georgia.

Di Georgia, 12 masjid sudah mempersiapkan diri sejak pada hari Jumat untuk menampung sebanyak 1.000 pengungsi yang membutuhkan tempat untuk keluar dari badai.

"Kami baru saja mendapatkan semua orang di kapal tadi malam jadi kami masih berusaha untuk menyelesaikan rinciannya," Hamid Qureshi, seorang penduduk Georgia dan direktur regional ICNA Relief, sebuah organisasi amal Muslim nasional, mengatakan dalam sebuah telepon dengan Mic pada Jumat pagi.

Sejauh ini, Qureshi mengatakan, 12 Pusat Islam Georgia bersiap untuk melayani sebagai tempat penampungan pengungsi Irma, termasuk masjid lokalnya. Mereka sudah menyiapkan makanan, pakaian dan tempat untuk tidur - dengan bantuan sukarelawan dari dalam masyarakat.

"Mereka sudah memiliki relawan yang sedang melakukan mobilisasi," kata Qureshi. Di pusat-pusat yang lebih kecil, pengungsi akan bisa tidur di ruang sholat. Di gedung yang lebih besar, mereka juga akan ditempatkan di ruang kelas dan ruang serbaguna.

Di Islamic Center yang tidak memiliki dapur, Qureshi mengatakan, makanan untuk pengungsi akan dimasak di rumah jamaah dan dibawa masuk. "Sebagian besar tempat, mereka hanya mandi saja," kata Qureshi. "Untuk kamar mandi, kami mengharapkan ada jalur ... tapi selain itu, keluarga akan diurus."

Di Institut Madina, sebuah masjid dan pusat komunitas di Duluth, Georgia, relawan sedang mempersiapkan untuk mengumpulkan makanan, air dan persediaan untuk pengungsi.

"Kami memiliki ruang terbatas dan kami bertindak sebagai pusat pengumpulan," Rosemin Omar, seorang administrator di Institut Madina mengatakan dalam sebuah telepon pada hari Jumat. Kemudian pada hari itu, dia berkata, "Kami akan mengumumkannya ... dan meminta jamaah kami untuk memberi dengan murah hati."

Pasokan tersebut akan didistribusikan ke masjid-masjid yang akan menampung pengungsi, katanya. "Semua orang melakukan apapun yang mereka bisa."

Qureshi memperkirakan bahwa secara total, 12 rumah ibadah yang telah ditingkatkan akan mampu menampung 1.000 pengungsi, mungkin lebih. Tapi, tergantung kebutuhan, lebih banyak masjid di seluruh negara bagian akan masuk untuk membantu.

"Di Georgia ada sekitar 100 pusat Islam," kata Qureshi. "Beberapa dari mereka sangat kecil ... karena kebutuhan dimulai, kita akan menjangkau yang lain."

Sejauh ini, Qureshi mengatakan bahwa dia mengetahui satu keluarga yang dijadwalkan tiba pada hari Jumat sore, tapi kemungkinan tempat penampungan akan dipenuhi karena lebih banyak pengungsi datang dari Florida sementara hotel-hotel lokal sudah penuh mencapai kapasitas selama akhir pekan.

Sumber: http://iknowbro.com/love/georgia-mosques-open-doors-1000-irma-evacuees