Jurnalis NYT: Suu Kyi Peraih Nobel Perdamaian Yang Memalukan, Rohingya Telah Menjadi Apartheid Abad ke-21


[PORTAL-ISLAM.ID] Liputan jurnalis The New York Times terkait tragedi muslim Rohingya yang terjadi di era penguasa Aung San Suu Kyi, sang peraih Nobel Perdamaian. Sungguh memalukan.

"A Nobel Peace Prize Winner’s Shame"

By NICHOLAS KRISTOF

Selama tiga minggu terakhir, Myanmar yang mayoritas beragama Buddha secara sistematis telah membantai warga sipil minoritas Muslim Rohingya, memaksa 270.000 orang untuk melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh - dengan tentara Myanmar menembaki mereka bahkan saat mereka melintasi perbatasan.

"Budha membunuh kita dengan peluru," Noor Symon, seorang wanita membawa anaknya, mengatakan kepada seorang reporter Times. "Mereka membakar rumah dan mencoba menembak kita. Mereka membunuh suamiku dengan peluru."

Daw Aung San Suu Kyi (Daw itu semacam sebutan panggilan "madam" atau "ibu"), janda yang menentang diktator Myanmar, mengalami hukuman 15 tahun penjara dan memimpin sebuah kampanye untuk demokrasi, merupakan pahlawan zaman modern. Namun hari ini Daw Suu, sebagai pemimpin Myanmar, adalah ahli apologi untuk pembersihan etnis ini, karena negara tersebut menindas Rohingya yang berkulit gelap dan menuding mereka sebagai teroris dan imigran ilegal.

Istilah "pembersihan etnis" terlalu meremehkan. Bahkan sebelum gelombang teror terakhir, sebuah studi Yale telah menyarankan bahwa kebrutalan terhadap Rohingya memenuhi syarat sebagai genosida. Museum Holocaust A.S. juga memperingatkan bahwa genosida terhadap Rohingya mungkin akan menjulang.

Sungguh memalukan, Daw Suu. Kami menghormati Anda dan memperjuangkan kebebasan Anda - dan sekarang Anda menggunakan kebebasan itu untuk membiarkan pembantaian orang-orang Anda sendiri?

"Mereka membunuh anak-anak," Matthew Smith, kepala eksekutif sebuah kelompok hak asasi manusia bernama Fortify Rights, mengatakan kepada saya setelah mewawancarai para pengungsi di perbatasan Bangladesh. "Paling tidak (kalaupun tidak disebut genosida), kita berbicara tentang kejahatan terhadap kemanusiaan (crimes against humanity)."

"Kedua keponakan saya, kepala mereka dipenggal," kata seorang korban Rohingya kepada Smith. "Yang berumur 6 tahun dan yang lainnya adalah 9."

Akun lain menggambarkan tentara yang melempar bayi ke sungai ditenggelamkan, dan memenggal kepala seorang nenek. Hannah Beech, wartawan kolega Times saya yang telah memberikan liputan yang luar biasa dari perbatasan, mengatakan: "Saya telah meliput krisis pengungsi sebelumnya, dan ini adalah hal terburuk yang pernah saya lihat."

Bukan berarti Daw Suu yang mengatur pembunuhan (dia tidak mengendalikan militer), atau mereka sepenuhnya sepihak. Pembantaian terakhir dimulai setelah gerilyawan Rohingya menyerang kantor polisi dan sebuah pangkalan militer pada 25 Agustus; pasukan keamanan Myanmar menanggapi dengan amarah bumi hangus terhadap warga sipil Rohingya.

Ratusan orang diyakini terbunuh, namun Daw Suu tidak mengkritik pembantaian tersebut. Sebaliknya, dia menyalahkan kelompok bantuan internasional dan mengeluh tentang "gunung es yang sangat besar dari kesalahan informasi" yang bertujuan untuk membantu "para teroris" - yang dimaksud Rohingya.

Ketika seorang wanita Rohingya dengan berani menceritakan bagaimana suaminya ditembak mati dan bagaimana dia dan tiga gadis remaja diperkosa oleh tentara, halaman Facebook Daw Suu mengolok-olok klaim tersebut sebagai "pemerkosaan palsu."

Berdasarkan percakapan dengan Daw Suu tentang Rohingya, saya pikir dia benar-benar percaya bahwa mereka (orang-orang Rohingya) adalah orang luar dan pembuat onar. Tapi di samping itu, raksasa moralitas telah menjadi politisi pragmatis - dan dia tahu bahwa simpati apa pun terhadap Rohingya akan menjadi bencana bagi partainya di sebuah negara yang sangat memusuhi minoritas Muslimnya.

"Kami memuji Aung San Suu Kyi saat menerima Hadiah Nobel karena dia melambangkan keberanian dalam menghadapi tirani," kata Ken Roth, direktur eksekutif Human Rights Watch. "Sekarang saat berkuasa, dia melambangkan keterlibatan pengecut dalam tirani mematikan yang sedang berlangsung di Rohingya."

Pemenang Nobel Perdamaian lainnya, Uskup Agung Desmond Tutu, menulis sebuah surat sedih kepadanya: "Saudaraku yang terkasih: Jika harga politik kenaikan Anda ke kantor tertinggi di Myanmar adalah kebisuan Anda, harganya pasti terlalu tinggi."

Myanmar mencoba untuk menjauhkan orang asing dari daerah Rohingya, tapi saya berhasil sampai di sana dua kali dalam beberapa tahun terakhir, dan bahkan saat itu Rohingya hanya berada di kamp konsentrasi atau ke desa-desa terpencil. Banyak yang secara sistematis ditolak perawatan medis, dan anak-anak dilarang dari sekolah negeri. Ini adalah apartheid abad ke-21.

Saya melihat seorang wanita berusia 23 tahun, Minura Begum, kehilangan bayinya karena dia membutuhkan seorang dokter; Saya bertemu dengan seorang gadis berusia 15 tahun yang brilian yang impiannya menjadi dokter sirna karena dia berada di kamp konsentrasi; Saya bertemu dengan seorang anak laki-laki berusia 2 tahun, Hirol, yang kelaparan setelah ibunya meninggal karena kekurangan perawatan medis.

Daw Suu dan pejabat Myanmar lainnya menolak untuk menggunakan kata "Rohingya," melihat mereka hanya sebagai imigran ilegal dari Bangladesh, tapi itu tidak masuk akal. Sebuah dokumen dari tahun 1799 menunjukkan bahwa saat itu, populasi Rohingya sudah mapan.

Di Washington, Senator John McCain dan Dick Durbin telah memperkenalkan sebuah resolusi bipartisan yang mengecam kekerasan tersebut dan meminta Daw Suu untuk menghentikannya. Kuharap Presiden Trump juga angkat bicara.

Kita tahu bahwa pemerintah Myanmar akan merespon tekanan (presure dari dunia luar), karena itulah (presure dari dunia luar) yang dulu membuat Daw Suu mendapat kebebasan. Bravo kepada Paus Fransiskus karena menjadi pengecualian di antara para pemimpin dunia yang telah berbicara untuk Rohingya. Pelajaran dasar sejarah: Mengabaikan kemungkinan genosida hanya mendorong penganiaya.

Ada petisi yang secara online menyerukan agar Daw Suu dilucuti Nobelnya. Sebenarnya, tidak ada mekanisme untuk mengambil kembali hadiah itu, tapi saya berharap uang hadiah Nobel itu dapat diambil lagi dan diberikan untuk memberi makan para janda dan anak yatim.*

(NB: Uang hadiah Nobel Perdamaian sebesar 8 juta krona Swedia atau US$ 925.000 atau sekitar Rp 12 Miliar).

*Sumber: https://www.nytimes.com/interactive/2017/09/09/opinion/kristof-nobel-prize-aung-san-suu-kyi-shame.html