Dengarkan Suara Azan, Air Mata Alexander Berlinang... Pilot Asal Kolombia Ini Pun Menemukan Islam


[PORTAL-ISLAM] Pilot wanita ini tak tahu apa yang terjadi mengapa ia sampai seperti itu. Ia kemudian membuka kacamata hitamnya dan menghapus air mata tersebut. “Saat itu rasanya aku berkata, ayo, kamu berhenti menangis dan dengarkanlah merdunya panggilan azan tersebut,” katanya.

Secara tak sengaja, lantunan kumandang seruan shalat itu terlintas di kedua telinganya saat ia berada di Bahrain. Ia sedang berada di jalan menuju ke sebuah restoran dan mendengar suara azan. Merdu dan syahdu lantunan suara azan tersebut menyentuh relung jiwanya. Ia pun tergugah untuk memutuskan memeluk agama Muhammad SAW ini. “Di momen tersebut, saya yakin bahwa Islam memang untuk saya,” kata wanita kelahiran Kolombia yang setelah mualaf berganti nama jadi Aisha Jibreel Alexander.

Kisah pertemuannya dengan Islam itu mengalir begitu saja, tentu ada kuasa Allah SWT di sana. Ini tak terlepas pula dari profesi pilot yang ia lakoni. Pekerjaannya ini membawanya keliling dunia dan bertemu dengan bermacam-macam orang dan budayanya.

Berikut penuturan Aisha tentang perjalanan hidupnya sampai menemukan Islam:

Nama saya adalah Aisha Jibril Alexander, saya lahir di Kolombia dan saya dibesarkan di sebuah keluarga Katolik Roma. Saya selalu sangat tertarik untuk mengetahui tentang agama dan selalu mempertanyakan "dogma" iman katolik, tapi saya menemukan jawaban yang sama setiap kali saya bertanya tentang Trinitas.

"Anda harus percaya dan tidak mempertanyakan iman Anda karena Anda melakukan dosa," para biarawati di sekolah selalu menjawab.

Dengan konsep ini, saya dibesarkan dan saya mengembangkan rasa takut menantang iman saya, jadi saya terus di jalan kekristenan dengan iman yang besar dan kepercayaan pada Tuhan dan apa yang saya pelajari untuk percaya, "trinitas suci."

Pada tahun 2001 saya punya pertemuan pertama dengan Islam ketika saya bekerja untuk sebuah Perusahaan Penerbangan di Kanada yang dimiliki oleh orang Islam. Di sana, saya punya konfrontasi pertama saya dengan iman, tetapi karena saya masih muda dan sangat berdedikasi untuk karir profesional saya, saya meninggalkan pertanyaan tentang agama dibelakang, dan saya berkonsentrasi pada menyelesaikan karir saya dan mengurus tanggung jawab saya dengan keluarga saya yang juga direlokasi dengan saya dari Kolombia (ibu saya dan nenek saya yang sekarang berusia 61 dan 93 tahun).

Sekarang, saya seorang pilot Airline penerbangan terutama ke Asia, Timur Tengah dan Eropa. Sayangnya, menjadi satu-satunya pilot wanita, hampir di mana-mana aku pergi, aku menghabiskan sebagian besar waktu kesepian. Kebanyakan rekan-rekan saya menghabiskan waktu luang mereka di klub malam dan bar, sedangkan saya mencari sesuatu yang lain yang tidak pernah bisa ditemukan di klub atau di sebuah bar, jadi saya mendedikasikan waktu luang saya untuk melanjutkan studi universitas secara online, tapi ada waktu untuk Tuhan, selain doa kecil di pagi hari, dan mungkin pada waktu malam; tidak ada waktu untuk pergi ke gereja. Jadi aku tumbuh sebagai wanita karir tapi bagaimana dengan kehidupan setelah ini?

Setiap kali saya melakukan perjalanan ke Timur Tengah, saya selalu merasa sesuatu yang istimewa di dalam diri. Tatacara berpakaian wanita disini lebih layak daripada biasanya saya lakukan. Saya merasa malu. Saya kira ini adalah bagaimana perubahan cara pandang saya dimulai.

Saat di Bahrain, sambil menunggu pesawat saya untuk diperbaiki, saya download Quran dan saya mulai berdoa setiap hari di pagi hari sebelum pergi untuk sarapan. Aku merasa sangat kosong; hidup saya terbatas pada bangun, bekerja, makan, berolahraga dan tidur, tapi bagaimana kehidupan rohani saya?

Momen dimana saya mengatakan bahwa Islam adalah untuk saya, itu terjadi di Timur Tengah; ketika itu saya mendengar panggilan untuk shalat (adzan). Pada saat itu, saya harus menutup mata saya dengan kacamata matahari (sun glasses) di depan pilot lain yang dengan saya dalam perjalanan ke restoran, karena mata saya penuh dengan air mata ... Aku merasa seperti mengatakan, "stop! I have to join this pray. ("berhenti! Saya harus ikut ibadah shalat ini").

Saya masih ingat salah satu dari mereka (pilot lain) mengolok-olok panggilan adzan, dan saya merasa sangat marah. Aku seperti ingin mengatakan kepada mereka, "Apakah Anda tidak menyadari itu adalah panggilan untuk berdoa kepada Allah?" ... Namun kata-kata tidak bisa keluar, tapi air mata terus mengalir di mata saya.

Pada malam itu setelah makan malam, saya ke kamar membentangkan karpet membungkuk dan berdoa meminta bimbinganNya untuk menerangi spiritual saya.

Setelah malam itu pencarian saya mulai lebih kuat dari sebelumnya, saya menonton video, membaca Al-Quran pada penerbangan panjang saya, bertemu organisasi Islam untuk menemukan jawaban, dan akhirnya satu hari di Argentina saat beristirahat setelah penerbangan panjang saya mendaftar program tentang Islam di negeri ini. Saya gugling untuk Islam di Amerika Selatan dan saya menemukan bahwa saya bukan satu-satunya yang tertarik hispanic dalam Islam, masyarakat lebih besar dari apa yang setiap orang bisa bayangkan. Saya berkomitmen diri saya untuk kembali ke Argentina segera dan mengunjungi Masjid terbesar di Benua Amerika. Jadi saya lakukan, tiga bulan berlalu dan saya ditugaskan untuk perjalanan ke Argentina pada hari thanksgivings day. Setelah tiba saya membuat janji dan pergi untuk mengunjungi Masjid, bertemu dengan Sheik Mohammed dari Arab Selatan yang memimpin Masjid, kita berbicara selama sekitar tiga jam dan sebelum aku pergi dia bertanya apakah saya ingin memeluk Islam, segera saya mengatakan, Ya!, saya merasa takut tidak memiliki kesempatan itu lagi.

[Berikut selengkapnya Video penuturan Aisha Jibreel Alexander]